Selasa, 9 Julai 2013

811. Bacaan Niat Mandi Puasa Ramadhan DAN Niat Mandi Hari Raya Idul Fitri.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ  , الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ , الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ,  مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ , إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ , اهْدِنَا الصِّرَاطَ المُسْتَقِيمَ  , صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ , غَيْرِ المَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

Assalamualaikum warohmatullahi wabarakatuh.

الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين
 ~*• Sabarkan HatiMu Dalam Penantian •*~
..BACAAN NIAT MANDI PUASA RAMADHAN DAN NIAT MANDI HARI RAYA IDUL FITRI..

Bacaan Niat Mandi Puasa Ramadhan dan Niat Mandi Hari Raya Idul Fitri hukumnya sunah dimana bacaanya tidak harus memakai bahasa arab karena dalam ajaran agama islam semua ada jalan keluarnya dimudahkan bagi penganutnya. Seperti hadist tentang niat :

Dibaca : Innama akhmalu binniat

Artinya : “Sesungguhnya amal perbuatan itu tergantung dengan niatnya”

Bacaan Niat Mandi Puasa Ramadhan dan Niat Mandi Hari Raya Idul Fitri yang saya pelajari hanya lewat lisan, saya sendiri belum melihat dalam bentuk tulisan berbahasa arab, adapun bacaannya yang saya hafal kurang lebih dan kalau salah mohon dibenarkan :

Bacaan Niat Mandi Puasa Ramadhan
Nawaitu Huslal Lidhukulissyiami Romdhoni Hadihisanati Sunatallillahi ta’alla.
Bacaan Niat Mandi Hari Raya Idul Fitri
Nawaitu Huslal Lidhukulissyiami Lingindhil Fitri Hadihisanati Sunatallillahi ta’alla.

Bacaan Niat Mandi Puasa Ramadhan dan Niat Mandi Hari Raya Idul Fitri yang kita lafatkan melalui lisan akan menambah motivasi kita dalam menjalani amalan dibulan suci ramadhan.

Semoga apa yang kita niatkan dalam hati dapat diterima oleh Allah SWT, Aamiin

Selamat menunaikan ibadah puasa ramadhan. 

Perhatian: Pemaparan tajuk-tajuk, gambar-gambar dan segala bagai, adalah pandangan dan pendapat peribadi yang lebih menjurus kepada sikap dan sifat untuk menjadi lebih baik dengan mengamalkan gaya hidup menurut perentah dan larangan Allah., antaranya bersikap dengan tiada prasangka, tidak bertujuan untuk kebencian, tidak berkeperluan untuk bersubahat dengan perkara bohong dan tiada kaitan dan berkepentingan dengan mana-mana individu. Jujur., aku hanyalah hamba Allah., yang hina dina. BERSANGKA BAIK KERANA ALLAH.
rQ






























Tiada ulasan: