Google+ Badge

Khamis, 14 Mei 2015

5233. Rasis dalam bangsa yahudi.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ  , الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ , الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ,  مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ , إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ , اهْدِنَا الصِّرَاطَ المُسْتَقِيمَ  , صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ , غَيْرِ المَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ.

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

Assalamualaikum warohmatullahi wabarakatuh.

الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين

 Wednesday, May 13, 2015


Ketika Yahudi Kulit Putih Bersikap Rasis Terhadap Yahudi Lainnya


"Darah saya cukup Yahudi untuk menjadi tentera, tetapi tidak selepas itu," teriak seorang wanita di depan polis rusuhan, Khamis minggu lalu di Jerusalem.


"Saudara saya Golani, sebutan untuk unit tentera Israel. Begitu juga saya. Tetapi saya tidak boleh mendapatkan pekerjaan, "teriak yang lain. "Saya menghadapi perlakuan rasis apabila berpindah ke sebuah apartmen."


Kedua suara itu telah cukup untuk menggambarkan apa yang terjadi dengan Yahudi Ethiopia, atau orang Yahudi yang berasal dari Ethiopia. Suara itu telah ada sejak mereka tiba di Israel, antara 1980-an dan 1990-an, tetapi baru kali ini meledak menjadi keganasan di jalan-jalan.

Sekurang-kurangnya dua kali dalam beberapa hari terakhir Yahudi Ethiopia turun ke jalan, melepaskan duka terdalam sebagai warga kelas tiga dan mengubahnya menjadi kemarahan dan amuk. Polis Israel memperlakukan mereka tidak ubah seperti orang Palestin. Menggunakan kenderaan lapis baja, bom tangan setrum, meriam air, dengan ratusan polis berpentungan, untuk menyuraikan mereka.

Yahudi Ethiopia hanya dua peratus daripada penduduk Israel. Mereka dibawa diam-diam dari Ethiopia, selepas para rabbi mengakui mereka keturunan Suku Dan - seperti tercatat dalam kitab-kitab suci Yahudi. Pencetus tindakan mereka adalah sebuah video di media sosial, yang memperlihatkan serdadu Yahudi Ethiopia diserang dua polis Israel dan disiksa.

Tahun 2012, mereka juga pernah berdemo di Knesset untuk mengutuk rasisme. Pnina Tamano-Shata, anggota Knesset dari kalangan Yahudi Ethiopia, menenangkan mereka dengan mengatakan; "Hitam dan putih adalah sama."

Seorang pedemo mengatakan; "Tapi mengapa pihak berkuasa kesihatan awam menolak Yahudi Ethiopia menderma darah." Soalan lain, mengapa kerajaan memaksa perempuan Yahudi Ethiopia menghadkan kelahiran, dengan memberi suntikan pencegah kesuburan.

Data lebih menarik, dan sangat menyedihkan, sebanyak 40 peratus Yahudi Ethiopia menjadi tentera tetapi dengan gaji 100 dolar, Rp 1.2 juta, bagi setiap bulan. Jumlah yang membuatnya tak boleh bayar bil telefon dan makan.

Akibatnya, banyak dari mereka bekerja separuh masa. Ketika terlambat bertugas, mereka masuk penjara tentera dengan alasan mangkir. Dulu, hanya remaja di atas 18 yang boleh ditahan jika membuat ulah. Kini, remaja yang ditahan adalah mereka yang berusia di bawah 18. Hasilnya, 30 peratus remaja Yahudi Ethiopia menghuni rumah tahanan.



Perkauman di Ethiopia mempunyai akarnya di tahun 1950-an, apabila kumpulan-kumpulan asing dari Eropah datang dan orang Arab tempatan dianggap orang luar oleh elit Yahudi.

Perkauman di antara Yahudi terus berkembang, dan kelihatan jelas di setiap pilihan raya. Orang-orang Yahudi Eropah; Shepardim dan Azkenazim, menyebut Yahudi Arab - sering pula disebut Yehudim Aravim atau Yahudi Mizrahi - Neanderthal.

Yahudi Ethiopia, walaupun digambarkan sebagai orang yang ramah, dianggap primitif dan bodoh, yang hanya berhak atas pekerjaan yang paling rendah. Mereka juga dijauhi oleh sekolah elit dan masyarakat papan atas.

Yang kini masih diam adalah Yahudi Rusia, atau Yahudi Ultra-Orthodox. Tidak ada sebutan khusus untuk mereka, tetapi elit Yahudi menyingkirkan mereka.

Kini, Yahudi Ethiopia telah berteriak. Persoalannya, apakah mungkin mereka boleh mengubah trend yang mengakar sedemikian kuat di masyarakat Yahudi? Jawabnya; Tidak.

Orang Yahudi mengenalpasti diri sebagai kulit putih, bukan hitam. Jika demikian, mereka mengingkari kitab suci. Ya, dan itu sesuatu yang telah dilakukan beribu-ribu tahun. Dan satu lagi, Zionis-Yahudi kulit putih adalah pemeluk Kabbalah yang berindukkan kitab sihir Talmud, bukan Torah-nya Nabi Musa. Inilah yang menyebabkan Zionis-Yahudi bersikap sedemikian jahat hingga akhir zaman.

*Sumber eramuslim.com


Sumber:
http://detikislam.blogspot.com/2015/05/ketika-yahudi-kulit-putih-bersikap.html

Tiada ulasan: