Google+ Badge

Jumaat, 10 Julai 2015

5592. Selisih faham, prasangka buruk barah kebahagiaan.


♡ ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ ♡
◆▬▬▬▬▬ஜ  ஜ▬▬▬▬▬◆
☆•*´¨`*•.¸¸.•*´¨`*•.¸¸.•*´¨`*•.¸¸.•*´¨`*•.¸¸.•★´¨`*•.¸¸.•★
♡ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه ♡
◆◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙ஜ۩۩  ۩۩ஜ◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◆

اللهُــــــم ۩★۩ صَـلٌ ۩★۩ علَى سَــيدنـا مُحـمَّـدْ ۩★۩ وعلَى آل ســيدنا مُحـمَّـدْ ۩★۩ كما صلٌيت علَى ســيدنـا إِبْرَاهِيـمَ ۩★۩ وعلَى آل سًــيدنــُا إِبْرَاهِيـمَ ۩★۩ وبارك علَى ُسَــيدنـُا مُحــمَّـدْ ۩★۩ وعلَى آل سَـيدنا مُحـمَّــدْ ۩★۩ كما باركت علَى سًـيدنا إِبْرَاهِيمَ ۩★۩ وعلَى آل ًسيدنا إِبْرَاهِيمَ ً۩★۩ فى الْعَالَمِينَ ۩★۩ إن ك حَمِيدٌ مَجِيدْ

♡ ﷺ ♡ ﷺ ♡ ﷺ ♡ ﷺ ♡ ﷺ ♡

◆◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙ஜ۩۩ ♡ ۩۩ஜ◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◙◆

♡  الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين
“”
استغفر الله لا إله إلا هو الذي الحي القيوم واتوب إليه
استغفر الله لا إله إلا هو الذي الحي القيوم واتوب إليه
استغفر الله لا إله إلا هو الذي الحي القيوم واتوب إليه
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ , الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ , الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ , مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ , إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ , اهْدِنَا الصِّرَاطَ المُسْتَقِيمَ , صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ , غَيْرِ المَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين
سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم
آمين...آمين... آمين... ياالله يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِن
ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ
 •
*
*
ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ
Selisih faham, prasangka buruk barah kebahagiaan
Oleh Mohd Shahrizal Nasir

Setiap perbalahan sesama manusia perlu diselesai melalui meja rundingan, permuafakatan.

PEMILIHAN manusia sebagai khalifah di muka bumi dengan tujuan jelas dan membawa tanggungjawab cukup berat. Sebagai khalifah Allah yang bertanggungjawab memastikan kemakmuran bumi dan seluruh penghuninya, kita seharusnya sentiasa menginsafi tugas dipikul itu satu amanah yang jika tidak dilaksanakan dengan baik, pelbagai bentuk masalah pasti akan datang tanpa diundang.

Tanggungjawab khalifah mencakupi pelbagai aspek terutama yang berkaitan hubungan dengan Allah sebagai pencipta yang Maha Agung (al-Khaliq) dan hubungan dengan sesama manusia (al-Makhluq).

Jika dilihat daripada aspek hubungan dengan Allah, jelas bahawa pengabdian diri kepada-Nya menjadi keutamaan kepada manusia, sesuai dengan tanggungjawab sebagai khalifah. Hal ini selaras dengan tujuan utama penciptaan manusia iaitu untuk mengabdikan jiwa dan raga hanya kepada-Nya

Firman Allah yang bermaksud: "Dan (Ingatlah) Aku tidak menciptakan Jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku." (Surah az-Dzariyaat, ayat 56)

Justeru, segala bentuk hak Allah perlulah dijadikan keutamaan, lebih-lebih lagi ketika bertembung dengan kehendak manusia yang kebiasaannya bersifat keduniaan semata-mata. Semua tindak-tanduk khalifah haruslah mengarah kepada kebaikan serta sentiasa menurut garis panduan al-Quran dan sunnah.

Oleh itu, gesaan sesetengah pihak untuk meminda hukum dan ketetapan dalam al-Quran yang dikira sudah tidak lagi relevan dengan zaman ini, perlulah ditolak dengan cara terbaik supaya hak Allah sentiasa terpelihara.

Jika hubungan dengan Allah sentiasa dijadikan keutamaan, maka terpeliharalah iman daripada segala bentuk anasir jahat yang sentiasa mengarah kepada keburukan dan kejahatan. Malah, keberkatan Allah akan terus dinikmati, kesan daripada keimanan teguh serta jitu kepada-Nya.

Firman Allah yang bermaksud: "Dan jika penduduk negeri itu beriman serta bertakwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah ruah berkatnya, dari langit dan bumi." (Surah al-A'raaf, ayat 96)

Menyentuh hubungan sesama manusia pula, Islam menggariskan tatacara dan panduan bagi menjaga hubungan itu. Menerusi hubungan baik sesama manusia, kehidupan di dunia akan disinari cahaya keharmonian dan kebahagiaan.

Baginda Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Perbandingan orang mukmin dalam berkasih-sayang mereka, dalam perasaan belas kasihan mereka dan dalam rasa simpati mereka adalah laksana tubuh badan yang satu." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Jelas setiap individu Muslim itu adalah bersaudara dan saling memerlukan antara satu sama lain. Dalam konteks lebih luas, hubungan antara sesama manusia tidaklah terbatas antara Muslim bahkan Islam menggesa umatnya berbuat baik dan berkasih sayang dengan berlainan agama serta kepercayaan.

Inilah antara keindahan Islam yang ternyata menolak permusuhan dan perbalahan sesama manusia supaya kehidupan di muka bumi sentiasa berada dalam keadaan harmoni dan bahagia. Adalah menyedihkan apabila segelintir kita terus-menerus berada dalam keadaan berselisih faham dan berprasangka buruk.

Sesungguhnya masalah ini jika dibiarkan akan menjadi barah bakal memusnahkan kebahagiaan hidup, malah lebih teruk lagi menjauhkan kita daripada rahmat dan keberkatan Allah. Menjadi tuntutan dalam Islam supaya setiap permasalahan dan perselisihan diselesaikan dengan cara terbaik seperti melalui meja rundingan dan permuafakatan.

Dengan cara itu, titik pertemuan dapat dicari dan jurang perselisihan pendapat dapat dikurangkan. Lebih penting adalah menjamin keberkatan, rahmat dan keredaan Allah terus dinikmati bagi meneruskan kehidupan di dunia penuh cabaran yang saban hari bertukar-ganti.

Hakikatnya setiap perselisihan berlaku sesama manusia, haruslah dirujuk kepada al-Quran dan sunnah. Firman Allah yang bermaksud: "Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada Allah (al-Quran) dan Rasul-Nya (sunnah)." (Surah an-Nisa', ayat 59)

Sebagai ummah terbaik, kita seharusnya sentiasa bersikap positif dan bersangka baik sesama manusia. Jika ada perkara belum diketahui kebenarannya, maka selidik dengan teliti. Hanya dengan itu kita dapat menjauhkan diri daripada terus berprasangka buruk.

Firman Allah yang bermaksud: "Wahai orang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan kerana sesungguhnya sebahagian sangkaan itu adalah dosa." (Surah al-Hujuraat, ayat 12)

Marilah kita bertekad untuk sentiasa memelihara hubungan dengan Allah dan sesama manusia. Semoga kita tidak tergolong di kalangan manusia yang dimurkai Allah dan ditimpa kehinaan kerana tidak mementingkan hubungan itu.

Firman Allah yang bermaksud: "Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia." (Surah Ali-Imran, ayat 112)
*

ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ
SURAH 3 ALI 'IMRAN AYAT 111 - 120 - Tafsir dan Terjemahan.
Ayat 111. 
TAFSIR

111.

Mereka (kaum Yahudi dan Nasrani) tidak sekali-kali akan membahayakan kamu, kecuali menyakiti (perasaan kamu dengan ejekan dan tuduhan yang tidak berasas). Dan jika mereka memerangi kamu, mereka akan berpaling lari membelakangkan kamu (kalah dengan sehina-hinanya); sesudah itu mereka tidak akan mencapai kemenangan.

TERJEMAHAN

111. Mereka sekali-kali tidak akan dapat membuat mudharat kepada kamu, selain dari gangguan-gangguan celaan saja, dan jika mereka berperang dengan kamu, pastilah mereka berbalik melarikan diri ke belakang (kalah). Kemudian mereka tidak mendapat pertolongan.

Ayat 112
TAFSIR

112.

Mereka ditimpakan kehinaan (dari segala jurusan) di mana sahaja mereka berada, kecuali dengan adanya sebab dari Allah dan adanya sebab dari manusia. Dan sudah sepatutnya mereka beroleh kemurkaan dari Allah, dan mereka ditimpakan kemiskinan (dari segala jurusan). Yang demikian itu, disebabkan mereka sentiasa kufur ingkar akan ayat-ayat Allah (perintah-perintahNya), dan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tiada alasan yang benar. Semuanya itu disebabkan mereka derhaka dan mereka sentiasa mencerobohi (hukum-hukum Allah).

TERJEMAHAN

112. Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia [218], dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu [219] karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu [220] disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas.

Ayat 113
TAFSIR

113.

Ahli-ahli Kitab itu tidaklah sama. Di antaranya ada golongan yang (telah memeluk Islam dan) tetap (berpegang kepada ugama Allah yang benar) mereka membaca ayat-ayat Allah (Al-Quran) pada waktu malam, semasa mereka sujud (mengerjakan sembahyang).

TERJEMAHAN

113. Mereka itu tidak sama; di antara Ahli Kitab itu ada golongan yang berlaku lurus [221], mereka membaca ayat-ayat Allah pada beberapa waktu di malam hari, sedang mereka juga bersujud (sembahyang).

[221] Yakni: golongan Ahli Kitab yang telah memeluk agama Islam.


Ayat 114
TAFSIR

114.

Mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), dan mereka pula segera segera pada mengerjakan berbagai-bagai kebajikan. Mereka (yang demikian sifatnya), adalah dari orang-orang yang soleh.

TERJEMAHAN

114. Mereka beriman kepada Allah dan hari penghabisan, mereka menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar dan bersegera kepada (mengerjakan) pelbagai kebajikan; mereka itu termasuk orang-orang yang saleh.

Ayat 115

TAFSIR

115

Dan apa sahaja kebajikan yang mereka kerjakan, maka mereka tidak sekali-kali akan diingkari (atau disekat dari mendapat pahalanya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan keadaan orang-orang yang bertaqwa.

TERJEMAHAN

115. Dan apa saja kebajikan yang mereka kerjakan, maka sekali-kali mereka tidak dihalangi (menenerima pahala) nya; dan Allah Maha Mengetahui orang-orang yang bertakwa

Ayat 116
TAFSIR

116.

Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda mereka dan anak-anak mereka, tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan mereka dari (azab) Allah sedikitpun, dan mereka itu ialah ahli neraka; mereka kekal di dalamnya.

TERJEMAHAN

116. Sesungguhnya orang-orang yang kafir baik harta mereka maupun anak-anak mereka, sekali-kali tidak dapat menolak azab Allah dari mereka sedikitpun. Dan mereka adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.
Ayat 117
TAFSIR

117.

Bandingan apa yang mereka belanjakan dalam kehidupan dunia ini (sekalipun untuk amal-amal yang baik), samalah seperti angin yang membawa udara yang amat sejuk, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri mereka sendiri, lalu membinasakannya; dan (ingatlah), Allah tidak menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

TERJEMAHAN

117. Perumpamaan harta yang mereka nafkahkan di dalam kehidupan dunia ini, adalah seperti perumpamaan angin yang mengandung hawa yang sangat dingin, yang menimpa tanaman kaum yang menganiaya diri sendiri, lalu angin itu merusaknya. Allah tidak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.


Ayat 118
TAFSIR

118.

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi “orang dalam” (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Telahpun nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya telah kami jelaskan kepada kamu keterangan-keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.

TERJEMAHAN

118. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang, di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya.

Asbabun Nuzul : Ibnu Jarir dan Ibnu Ishak mengetengahkan dari Ibnu Abbas, katanya, "Beberapa orang laki-laki Islam masih juga berhubungan dengan laki-laki Yahudi disebabkan mereka bertetangga dan terikat dalam perjanjian jahiliah. Maka Allah pun menurunkan ayat yang melarang mereka mengambil orang-orang Yahudi itu sebagai teman akrab karena dikhawatirkan timbulnya fitnah atas mereka, 'Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil sebagai teman kepercayaan orang-orang yang di luar kalanganmu...'" (Q.S. Ali Imran 118)

Ayat 119

TAFSIR

119.

Awaslah! Kamu ini adalah orang-orang (yang melanggar larangan), kamu sahajalah yang suka (dan percayakan mereka, sedang mereka tidak suka kepada kamu. kamu juga beriman kepada segala Kitab Allah (sedang mereka tidak beriman kepada Al-Quran). Dan apabila mereka bertemu dengan kamu mereka berkata: “Kami beriman”, tetapi apabila mereka berkumpul sesama sendiri, mereka menggigit hujung jari kerana geram marah (kepada kamu), katakanlah (wahai Muhammad): “Matilah kamu dengan kemarahan kamu itu”. Sesungguhnya Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

TERJEMAHAN

119. Beginilah kamu, kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu, dan kamu beriman kepada kitab-kitab semuanya. Apabila mereka menjumpai kamu, mereka berkata "Kami beriman", dan apabila mereka menyendiri, mereka menggigit ujung jari antaran marah bercampur benci terhadap kamu. Katakanlah (kepada mereka): "Matilah kamu karena kemarahanmu itu". Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati.




Ayat 120
TAFSIR

120.

Kalau kamu beroleh kebaikan (kemakmuran dan kemenangan, maka yang demikian) menyakitkan hati mereka; dan jika kamu ditimpa bencana, mereka bergembira dengannya. Dan kalau kamu sabar dan bertaqwa, (maka) tipu daya mereka tidak akan membahayakan kamu sedikitpun. Sesungguhnya Allah meliputi pengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

TERJEMAHAN

120. Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi Jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. Jika kamu bersabar dan bertakwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan


[218] Maksudnya: perlindungan yang ditetapkan Allah dalam Al-Qur'an dan perlindungan yang diberikan oleh pemerintah Islam atas mereka.

[219] Yakni: ditimpa kehinaan, kerendahan, dan kemurkaan dari Allah.

[220] Yakni: kekafiran dan pembunuhan atas para nabi-nabi.

Sumber:
1) Tafsir dan Terjemahan: (jom-taubat-nasuha-bersama-al-quran/surah-3-ali-imran-ayat-111-120)
2) Image Surah Ali Imran Ayat 111 hingga 120: (http://quran.com/3)
Hard grind to unravel MH370 mystery
  (¯`• ßý: ¤§º£¡Ð™¤ •´¯)
Kerana Allah kita berusaha untuk hidup dan kemudiannya mati
dan 
kepada Allah kita berdoa supaya Allah perkukuhkan Iman 
kita semua hamba-Nya manusia yang hanya bersifat makhluk. 

Aamiin Ya Allah Ya Rohman Ya Rohim Ya Rob...
*

Tiada ulasan: