Google+ Badge

Isnin, 11 Mei 2015

5221. Nilai sekeping roti.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ  , الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ , الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ,  مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ , إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ , اهْدِنَا الصِّرَاطَ المُسْتَقِيمَ  , صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ , غَيْرِ المَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ.

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

Assalamualaikum warohmatullahi wabarakatuh.

الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين
Meja www.peceq.blogspot.com  

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

 Firman Allah yang bermaksud: “..Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya” [QS. AL 'IMRAN (3):185].
  • Foto roti - sekadar hiasan.
    Kisah kegilaan duniawi.- Cara tidak menghalalkan HUKUM ALLAH. 

    Engkau sebagai seorang bapa mengamanahkan seorang anak yang cukup dewasa, ke kedai dengan wang sebanyak SGD1000.00 untuk membeli peralatan elektrik bagai.
    Apabila pulang ke rumah, anak kau tidak membawa oleh-oleh yang engkau pesankan, sebaliknya membawa pulang sekeping roti yang dibelinya dengan nilai SGD350.00
    Maka berhujahlah anak kau untuk melogikan tindakan dia membeli sekeping roti yang jauh lebih tinggi dari nilai sebenar. Kononnya roti itu ada krim, ada kacang, ada tepung dan bagai.
    Berhujah lagi anak engkau, kononnya roti ini kalau dijual balik akan dapat nilai yang jauh lebih tinggi sebab banyak yang berkehendakan roti tersebut. Bersuaralah engkau kepada si anak, cubalah jual semula roti itu kepada penjual tadi, berapa peratus kemungkinan penjual itu sanggup membeli semula dengan harga lebih tinggi yang engkau tawarkan.
    Ini bukan permasalahan sentimen agama (ISLAM) tetapi itulah nilai sebenar "AMANAH" dan ini sebenarnya antara kisah kegilaan duniawi.- Cara tidak menghalalkan HUKUM ALLAH.
    Tergamam anak engkau dan dengan lantang anak engkau mempertahan diri, kononnya dia ditohmah, difitnah dan pembeliannya adalah sah mengikut syariat.
    Kebetulan anak engkau dengan engkau berlainan ikutan politik, maka tersemburlah kata-kata anak kau "Abah, jangan politikan pembelian sekeping roti itu"
    Kisah kegilaan duniawi.- Cara tidak menghalalkan HUKUM ALLAH.
    ***
    Diriwayatkan oleh Abdullah bin Umar (RA): Setelah Nabi menyelesaikan (Solat) Isyak (dengan Taslim) dan setelah selesai Nabi memimpin kami berdoa, di hari-hari terakhir hidupnya, Nabi bersabda: "Adakah kamu sedar (kepentingan) malam ini? "Di kalangan mereka yang hadir di muka bumi pada malam ini, tiada siapa yang akan hidup sehingga seratus tahun, selepas selesainya malam ini."  - Sahih Bukhari (1,116)

    Narrated by Abdullah ibnu Umar (RA): Once the Prophet led us in the 'Isha' prayer during the last days of his life and after finishing it (the prayer) (with Taslim) he said: "Do you realize (the importance of) this night?" Nobody present on the surface of the earth tonight will be living after the completion of one hundred years from this night." - Sahih Bukhari (1.116)

    My Dashboard. 
    Kisah kegilaan duniawi.- Cara tidak menghalalkan HUKUM ALLAH.
    IP
    s3v3n

    s3v3n

Test

Tiada ulasan: