Google+ Badge

Selasa, 16 Jun 2015

5358. Apa yang lebih tebal dalam roh lelaki dan perempuan akhir zaman.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ  , الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ , الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ,  مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ , إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ , اهْدِنَا الصِّرَاطَ المُسْتَقِيمَ  , صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ , غَيْرِ المَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ
سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

Assalamualaikum warohmatullahi wabarakatuh.

الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين
Meja www.peceq.blogspot.com  
Make-up roh kerana Allah, dengan izin dan kehendak Allah. 

In Syaa Allah paparan ilmu milik Allah ini mendatangkan manfaat bagi kita hamba Allah, juga dengan izin dan kehendak Allah. 

June 16, 2015 - Kisah Akhir Zaman : Apa Yang Lebih Tebal Berbanding Malu Dalam Diri Perempuan Akhir Zaman? Make-Up. 
Pak Atan memegang tangan cucunya Atina dengan erat walaupun tangannya hampir lencun meredah bahang panas dan berjalan sejauh hampir satu kilometer.

Punggungnya dilabuh atas kerusi plastik keras berwarna merah yang tidak banyak kosong. Lega rasanya dapat meneguk air sejuk membasahi tekaknya.

Orang ramai duduk memenuhi mini stadium tertutup kampung tersebut.

"Kau ada nampak mak kau mana?" tanya Pak Atan. "Entahlah Atuk, orang ramai sangat la!" Atina, cucunya yang baru darjah dua petah menjawab. "Takpolah, biarkan lah, nanti jumpo lah kito eh.." Pak Atan mengomel.

Pembesar suara berbunyi, "Tuan-tuan dan puan-puan, kini tiba giliran peserta keempat kita. Dari Sekolah Jenis Kebangsaan Cina Tong Shin, Mei Mei Zhao!" Bunyi lagu klasik Cina dimainkan dan Mei Mei Zhao berlari ke luar sambil tangannya memegang riben panjang.

"Apo dia nak buek tu Na?" tanya Pak Atan. "Menari Tuk!" jawab cucunya. Peserta berbangsa Cina itu pun memulakan gerakannya lalu melompat-lompatlah dia. Terbuka luas mata Pak Atan apabila melihat gadis berumur 13 tahun itu terkangkang sambil melayangkan badannya mengikut irama, sambil tangannya kemas memutarkan riben ditangan.

"Sukan apo jenis ni Na?" tanya Pak Atan. Suaranya tenggelam dalam bingit lagu yang semakin rancak.

"Astaghfirullahhalazim...astaghfirullahhalazim....Ya Allah Ya Allah Ya Allahh....." kata Pak Atan sambil matanya tekap memandang lantai. "Astaghfirullah...ya Tuhan.."

DUM! Persembahan bertenaga peserta Mei Mei Zhao itu berakhir. Dia tersenyum lalu melambaikan tangan dan lantas berlari memeluk jurulatihnya. Pengadil mengangkat papan markah dan markah yang terpapar boleh dikatakan mampu membuatkan beliau mendapat pingat.

"Dari Sekolah Menengah Jalan Bukit, terimalah adik Nur Amalina Rosli. Adik Amalina juga adalah juara bertahan acara ini tahun lepas." Adik Amalina Rosli pun melangkah keluar dengan pakaian seragam berwarna merah terang.

"Ya Allah! Astaghfirullahhalazim!" "Masya Allah...." Orang ramai mula memandang Pak Atan. Amalina pun sama. Dia memandang Pak Atan yang kebingungan. Seorang penonton menepuk bahu Pak Atan," pakcik, minta maaf pakcik. Peserta tu tak boleh fokus kalau pakcik terjerit-jerit ni pakcik."

Pak Atan memohon maaf. Matanya terpaku pada lantai sambil tangannya mengeluarkan tasbih yang tersimpan di kocek. "Astaghfirullah.. Astaghfirullah.. Astaghfirullah..." katanya berulang kali.

Amalina berdiri tegak. Lagunya mula muncul perlahan-lahan. Tapi diselang-selikan dengan suara Pak Atan yang jelas kedengaran. "Astaghfirullah...Astaghfirullah..." Lagu Amalina mula rancak. Amalina mula meloncat mengikut alunan lagu. Pak Atan pun sama nada suaranya naik turun melihat aksi Amalina itu.

Terganggun Amalina. Rutinnya berubah tempo. Nampak gerakannya mula tidak kemas. Belum habis lagu, dia berhenti. Lalu dia berlari memeluk seorang perempuan yang mungkin ibunya sambil menangis. Seorang pegawai pengelola berlari ke arah Amalina. Amalina menangis sambil menjelaskan sesuatu. Matanya menunjuk-nunjuk ke arah Pak Atan.

Pegawai tersebut lalu berjalan ke arah Pak Atan. "Pakcik, saya minta maaf pakcik, tapi saya perlu minta pakcik hentikan apa yang pakcik buat tu, peserta kita terganggu," bisik beliau lembut.

"Terganggu?" tanya Pak Atan balik ikhlas.

"Ya pakcik, mereka rasa insecure sebab duk dengar ada orang berzikir masa mempersembahkan rutin. Tak boleh fokus," terang beliau.

"Saya datang ni nak tengok cucu saya aje, minta maaflah. Saya pergi duduk dekat luar dululah sementara nak tunggu giliran dia," Pak Atan mula bangun. "Atina nak ikut atuk atau nak duduk sini?" Atina memberi isyarat beliau mahu duduk di situ. Pak Atan berjalan keluar sambil Amalina kembali mengambil posisi mula beliau.

Muzik tersebut dimulakan kembali.

Pak Atan termenung duduk keseorangan. Selang 10 minit, muncul pengumuman kuat di pembesar suara. "Peserta ke tujuh kita hari ini, Alina Hashima binti Mohd Zuki dari Sekolah Menengah Jalan Kebun."

Bunyi penonton bertepuk tangan menggegar mini stadium itu. Pak Atan tersenyum mendengar nama cucunya disebut. Dia lalu melangkah kembali masuk ke dalam.

Matanya terbuntang luas melihat cucunya separa bogel berdiri di hadapan ratusan manusia. "Ya Allah Alina!" Pak Atan berlari sambil membuka baju kemeja lengan pendeknya lalu dia masuk ke dalam gelanggang. Bajunya dibalut menutup badan Alina.

"ATUK!!! JANGAN ATUKK!! MALU SAYA!" Alina menjerit malu. "Ya Allah, Astaghfirullah Alina...sukan apo ekau masuk ni. Masya Allah!" jerkah Atuknya.

Pegawai pengelola berlari menangkap Pak Atan. Pak Atan meronta-ronta. "Ayah! Ayah! Ayah buat apa ni?" Zainab berlari mendapatkan ayahnya yang dipegang erat dua orang lelaki. "Maaf Puan, kami terpaksa bawa ayah puan keluar, zikir yang dia bacakan tu membuatkan peserta Melayu tak dapat fokus," kata penganjur. Zainab berlari mendapatkan anaknya yang kini sudah menyorokkan diri.

"Alina, are you okay?" tanya Zainab. "Atuk ni......habis rosak mood nak perform. Malulah dapat atuk camni," kata Alina sambil membetulkan sedikit seluar dalamnya yang terselit, membuatkan dia rasa tidak selesa.

"Still want to perform?" tanya ibunya.

Alina mengangguk.

Kurniawan Widiyanto






  • Danica-دانيكا‎ Donko

    Dikongsi secara umum 

    عن ابي هريرة رضي الله عنه قال النبي صلي الله عليه وسلم كلمتان حبيبتان الي الرحمن خفيفتان علي اللسان ثقيلتان في الميزان سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم 

    Ebu Hureyreh reported that the Prophet, peace be upon him, said, "There are two phrases that are light on the tongue but heavy on the scale of rewards and are dear to (Allah) the Gracious One. These are, subhanallah wa bi-hamdihi (All Glory is to Allah and all Praise to Him), and subhanallah al-azim (Glorified is Allah, the Great).'' (Muslim, Bukhari, and Tirmidhi) 

    Suapan Berita

    Foto Muhamad Rizal Johari.

    SCREEN SHORT INI TIDAK DITEMUI DALILNYA & IA BANYAK DISEBARKAN, MAKA SEBARKANLAH PERKARA TENTANG AGAMA ITU DARI SUMBER YG SOHEH DEMI MENJAGA KEMULIAAN ISLAM.
    DALIL2 SOHEH TENTANG NIAT BERBUAT KEBAIKAN.

    عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَـا ، عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيْمَـا يَرْوِيْهِ عَنْ رَبِّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى ، قَالَ : «إِنَّ اللهَ كَتَبَ الْـحَسَنَاتِ وَالسَّيِّـئَاتِ ، ثُمَّ بَيَّنَ ذَلِكَ ، فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا ، كَتَبَهَا اللهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً ، وَإِنْ هَمَّ بِـهَا فَعَمِلَهَا كَتَبَهُ اللّـهُ عَزَّوَجَلَّ عِنْدَهُ عَشْرَ حَسَنَاتٍ إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ إِلَى أَضْعَافٍ كَثِيْرَةٍ ، وَإِنْ هَمَّ بِسَيِّـئَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا ؛ كَتَبَهَا اللهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً ، وَإِنْ هَمَّ بِهَـا فَعَمِلَهَا ، كَتَبَهَا اللهُ سَيِّئَةً وَاحِدَةً ». رَوَاهُ الْـبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ فِـيْ صَحِيْحَيْهِمَـا بِهَذِهِ الْـحُرُوْفِ


    Dari Ibnu ‘Abbâs Radhiyallahu anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang hadits yang beliau riwayatkan dari Rabb-nya Azza wa Jalla .

    Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allâh menulis kebaikan-kebaikan dan kesalahan-kesalahan kemudian menjelaskannya. Barangsiapa berniat melakukan kebaikan namun dia tidak (jadi) melakukannya, Allâh tetap menuliskanya sebagai satu kebaikan sempurna di sisi-Nya. Jika ia berniat berbuat kebaikan kemudian mengerjakannya, maka Allâh menulisnya di sisi-Nya sebagai sepuluh kebaikan hingga tujuh ratus kali lipat sampai kelipatan yang banyak. Barangsiapa berniat berbuat buruk namun dia tidak jadi melakukannya, maka Allâh menulisnya di sisi-Nya sebagai satu kebaikan yang sempurna. Dan barangsiapa berniat berbuat kesalahan kemudian mengerjakannya, maka Allâh menuliskannya sebagai satu kesalahan.” [HR. al-Bukhâri dan Muslim dalam kitab Shahiih mereka]

    TAKHRIJ HADITS :
    Hadits ini shahih. Diriwayatkan oleh al-Bukhâri (no. 6491), Muslim (no. 131 [207]) dan Ahmad (I/310, 361).

    Hadits-hadits yang semakna dengan hadits di atas banyak sekali. Di antaranya sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, "Allâh Azza wa Jalla berfirman kepada Para Malaikat:

    إِذَا أَرَادَ عَبْدِيْ أَنْ يَعْمَلَ سَيِّئَةً ؛ فَلَا تَكْتُبُوْهَا عَلَيْهِ حَتَّى يَعْمَلَهَـا ، فَإِذَا عَمِلَهَا فَاكْتُبُوْهَا بِمِثْلِهَا ، وَإِنْ تَرَكَهَا مِنْ أَجْلِـيْ فَاكْتُبُوْهَا لَهُ حَسَنَةً ، وَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَعْمَلَ حَسَنَةً فَلَمْ يَعْمَلْهَا فَاكْتُبُوْهَا لَهُ حَسَنَةً ؛ فَإِذَا عَمِلَهَا فَاكْتُبُوْهَا لَهُ بِعَشْرِ أَمْثَالِـهَا إِلَى سَبْعِمِائَةٍ

    Jika hamba-Ku berniat melakukan kesalahan, maka janganlah kalian menulis kesalahan itu sampai ia (benar-benar) mengerjakannya. Jika ia sudah mengerjakannya, maka tulislah sesuai dengan perbuatannya. Jika ia meninggalkan kesalahan tersebut karena Aku, maka tulislah untuknya satu kebaikan. Jika ia ingin mengerjakan kebaikan namun tidak mengerjakannya, tulislah sebagai kebaikan untuknya. Jika ia mengerjakan kebaikan tersebut, tulislah baginya sepuluh kali kebaikannya itu hingga tujuh ratus (kebaikan).’”[Shahih: HR. al-Bukhâri (no. 7501), dari shahabat Abu Hurairah Radhiyallahu anhu]

    Dalam riwayat Muslim, disebutkan:

    قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ : إِذَا تَـحَدَّثَ عَبْدِيْ بِأَنْ يَعْمَلَ حَسَنَةً ؛ فَأَنَا أَكْتُبُهَا لَهُ حَسَنَةً مَا لَـمْ يَعْمَلْ ، فَإِذَا عَمِلَهَا فَأَنَا أَكْتُبُهَا بِعَشْرِ أَمْثَالِـهَا ، وَإِذَا تَـحَدَّثَ بِأَنْ يَعْمَلَ سَيِّـئَةً ، فَأَنَا أَغْفِرُهَا لَهُ مَا لَـمْ يَعْمَلْهَا ، فَإِذَا عَمِلَهَا فَأَنَا أَكْتُبُهَا لَهُ بِمِثْلِهَا. وَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : قَالَتِ الْـمَلَائِكَةُ : رَبِّ ، ذَاكَ عَبْدُكَ يُرِيْدُ أَنْ يَعْمَلَ سَيِّئَةً (وَهُوَ أَبْصَرُ بِهِ) فقَالَ : اُرْقُبُوْهُ ، فَإِنْ عَمِلَهَا فَاكْتُبُوْهَا لَهُ بِمِثْلِهَا ، وَإِنْ تَرَكَهَا فَاكْتُبُوْهَا لَهُ حَسَنَةً ، إِنَّمَـا تَرَكَهَا مِنْ جَرَّايَ. وَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : إِذَا أَحْسَنَ أَحَدُكُمْ إِسْلَامَهُ فَكُلُّ حَسَنَةٍ يَعْمَلُهَا تُكْتَبُ بِعَشْرِ أَمْثَالِـهَا إِلَـى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ ، وَكُلُّ سَيِّـئَةٍ يَعْمَلُهَا تُكْتَبُ بِمِثْلِهَا حَتَّى يَلْقَى اللهَ

    Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman, ’Jika hamba-Ku berniat mengerjakan kebaikan, maka Aku menuliskan baginya satu kebaikan selagi ia tidak mengerjakannya. Jika ia sudah mengerjakannya, Aku menuliskan baginya sepuluh kali kebaikannya itu. Jika ia berniat mengerjakan kesalahan, maka Aku mengampuninya selagi ia tidak mengerjakannya. Jika ia sudah mengerjakan kesalahan tersebut, maka Aku menulisnya sebagai satu kesalahan yang sama.” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Para malaikat berkata, ’Wahai Rabb-ku, itu hamba-Mu ingin mengerjakan kesalahan –Dia lebih tahu tentang hamba-Nya-.’ Allâh berfirman, ’Pantaulah dia. Jika ia mengerjakan kesalahan tersebut, tulislah sebagai satu kesalahan yang sama untuknya. Jika ia meninggalkan kesalahan tersebut, tulislah sebagai kebaikan untuknya, karena ia meninggalkan kesalahan tersebut karena takut kepada-Ku.’” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Jika salah seorang dari kalian memperbaiki keislamannya, maka setiap kebaikan yang dikerjakannya ditulis dengan sepuluh kebaikan yang sama hingga tujuh ratus kali lipat dan setiap kesalahan yang dikerjakannya ditulis dengan satu kesalahan yang sama hingga ia bertemu Allâh.”[ Shahih: HR. Muslim (no. 129 [205]), dari shahabat Abu Hurairah Radhiyallahu anhu ]

    Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda:


    كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ : اَلْـحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِـهَا إِلَـى سَبْعِ مِئَةِ ضِعْفٍ. قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ : إِلَّا الصَّوْمَ ، فَإِنَّهُ لِـيْ وَأَنَا أَجْزِيْ بِهِ ، يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِـيْ

    Setiap perbuatan anak Adam dilipatgandakan; satu kebaikan dengan sepuluh kebaikan yang sama hingga tujuh ratus kali lipat. Allâh Azza wa Jalla berfirman, ’Kecuali puasa, karena ia milik-Ku dan Aku yang membalasnya. Ia (orang yang berpuasa) meninggalkan syahwat dan makanannya karena Aku ...’”[ Shahih: HR. al-Bukhâri (no. 1904), Muslim (no. 1151 [164]), at-Tirmidzi (no. 764), an-Nasâ'i (IV/162-163), Ibnu Mâjah (no. 1638, 3823), dan Ibnu Hibbân (no. 3414, 3415 –at-Ta’lîqâtul hisân]

    Dari Abu Dzar Radhiyallahu anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda:

    يَقُوْلُ اللهُ : مَنْ جَاءَ بِالْـحَسَنَةِ ، فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِـهَا وَ أَزِيْدُ ، وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ ، فَجَزَاؤُهُ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا ، أَوْ أَغْفِرُ

    Allâh berfirman, ‘Barangsiapa mengerjakan kebaikan, ia berhak atas sepuluh kebaikan yang sama dan Aku tambahkan (kebaikan kepadanya). Dan barangsiapa mengerjakan kesalahan, balasannya ialah kesalahan yang sama atau Aku mengampuninya.’” [ Shahih: HR. Muslim (no. 2687), Ahmad (V/153), dan al-Baghawi dalam Syarhus Sunnah (V/25, no. 1253), dari shahabat Abu Dzar Radhiyallahu anhu]
    Dan dari Anas Radhiyallahu anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam , beliau bersabda:

    مَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا ، كُتِبَتْ لَهُ حَسَنَةً ، فَإِنْ عَمِلَهَا كُتِبَتْ لَهُ عَشْرًا ، وَمَنْ هَمَّ بِسَيِّـئَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا ، لَـمْ تُكْتَبْ شَيْئًا فَإِنْ عَمِلَهَا ، كُتِبَتْ سَيِّـئَةً وَاحِدَةً

    Barangsiapa menginginkan kebaikan kemudian tidak mengerjakannya, maka satu kebaikan ditulis untuknya. Jika ia mengerjakan kebaikan tersebut, maka sepuluh kebaikan ditulis baginya. Dan barangsiapa menginginkan kesalahan kemudian tidak mengerjakannya, maka tidak ditulis apa-apa baginya. Jika ia mengerjakan kesalahan tersebut, maka ditulis satu kesalahan baginya.[ Shahih: HR. Muslim (no. 162), dari shahabat Anas bin Mâlik Radhiyallahu anhu.]

    Sumber: fb.

    BIDADARI SURGA Full Lirik - Lagu Ustad Jefry untuk Istri Tercinta Pipik Dian Irawati

    MY Dashboard.
    IP
    s3v3n

    s3v3n
    t

Tiada ulasan: