Google+ Badge

Ahad, 3 Julai 2016

6015. Utamakan menasihati diri sendiri. Aamiin.

Bismillahirrahmanirrahim.
Alhamdulillahirabbilalaamiin.

Dengan izin dan kehendak-Nya Allah Tuhan Yang Maha Esa ...kita adalah kalangan hamba-Nya yang terpilih untuk beroleh hidayah-Nya, redho-Nya, rezeki-Nya, keberkatan-Nya serta rahmat-Nya dan juga Syafaat Nabi Muhammad kekasih Allah, Junjungan kita Rasulullah di akhirat kelak. Aamiin Ya Robbalalaamiin.
BISMILLAHIRROHMANIRROHIM.
ALHAMDULILLAHIROBBILALAAMIN.

NASIHAT BUAT DIRI SENDIRI

Mata menjadi pintu hati. Patuhnya mata hati dengan perintah dan larangan Allah, maka terkawallah mata hati dari alahan hawa nafsu pancaroba kehidupan keduniaan yang menghayalkan.

Mata hati akan menjadi sahabat paling setia untuk membentuk rohani dan jasmani seseorang atas landas kemuliaan atau rohani dan jasmani seseorang semakin terancam ke jurang kehinaan.

Mata hati menjadi saluran untuk memperolehi taufik dan hidayah Allah. Untuk memperolehi hidayah Allah cukupkah sekadar kita menyatakan *HIDAYAH MILIK ALLAH* tentunya menjadi tidak.

Mengapa semua perkara melibatkan HATI? ...Ada apa dengan HATI?

Di dalam rohani dan jasmani seseorang, yang paling berkuasa adalah hati. Hati yang memilih antara kebaikan dengan keburukan.

Hati yang memberikan isyarat kepada akal untuk melakukan sesuatu perkara. 

Imam Al-Ghazali mengatakan bahawa hati ini umpama raja yang paling berkuasa dalam diri manusia.

Pancaindera dan segala anggota badan bagaikan rakyat jelata yang tunduk dan patuh pada pemerintahan yang berkerajaan hati.

Mata hati juga adalah tempat CINTA BERTAKHTA. Cinta Allah, cinta Rasul Nya dan cinta hamba Nya. Dapatkah kita menjaga dan mengutamakan cinta Allah kepada kita hamba Nya? sebagai sempadan cinta sesama insan. 

CINTA itu mampu mengawal dan mampu menewaskan mata hati. Sebagai contoh andai seseorang itu mencintai sesuatu, maka fokusnya, tenagannya, upayanya semua ditumpukan kepada apa yang dia cintai. Sehinggakan ada yang alfa cinta itu hak Allah.

Dengan izin dan kerana Allah berwaspadalah sentiasa, apabila sesama manusia, kita dalam persekitaran mencintai dan dicintai. 

Baginda Rasulullah Sallallahu alai'hi wassalam pernah bersabda :

*_"Seseorang akan menjadi hamba kepada apa-apa yang dicintainya"_* HR Bukhari. 

In Syaa Allah bermanfaat.
Aamiin Ya Allah.
Wassalamu.





Tiada ulasan: