Google+ Badge

Jumaat, 19 Januari 2018

6968. Cari kawan yang seperti cermin, kita gembira dia gembira, kita sedih dia ikut sedih.

ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ

ماشاءالله

سبحان الله

الله اکبر

    سُبْحَانَ اللَّهِ اَللَّهُمَّ صَلِّي عَلَى سَيّدنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلۓِ سَيّدنَا مُحَمَّدٍ الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين

اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْن

Allah berfirman yang bermaksud; “Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya” (QS: Al Imran 3:185) 

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّـيْطٰنِ الرَّجِيْمِ

بسم الله الرحمن الرحيم

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، 

وعلى آله وصحبه أجمعين

Kalau kau ke TBS pada jam 6 petang dan ke atas. Kau akan jumpa dengan pakcik ni. Dia akan ada di tingkat dua, di antara laluan nak ke transit KLIA dan TBS. 
.
Dari jauh abang perati, apa je dalam beg dia. Berdiri sorang diri dan bila orang lalu tak jemu-jemu dia beri salam. 
.
Tak puas hati sebab tengok dari jauh abang pergi terus dekat dia. Wajahnya tenang, mukanya bersih, pakaian terurus. Tidak nampak seperti peminta sedekah. 
.
Dengan perlahan abang menyapa,

"Assalamualaikum. Pakcik jual apa?"

"Waalaikumussalam. Saya jual buku ni. Boleh nak mai tengok. Semuanya buku-buku agama."

Tepat sekali tebakan abang. Dia bukan peminta sedekah seperti orang lain yang ada di kaki lima ini. Misteri betul jual di tengah-tengah jalan. 

Tanpa berlengah. Dengan kacak abang bertanya berapa harga buku yang dijual. 
.
Lembut dia menjawab. 

"Seikhlas hati ceq la. Ikut pi nak bayaq berapa det (duit) pun. 

Allahu. Terdiam. Rasa masa berhenti sekejap. Buku-buku agama ini dijual dengan bayaran seikhlas hati saja? Seumur hidup tak pernah jumpa lagi woih. Huhu. 
.
Tak buang kesempatan ini. Abang terus belek kalau-kalau ada buku yang berkenan. Niat di hati nak juga beli dari pakcik istimewa ini. 

Tengah belek-belek mencari buku idaman, abang tanya pakcik dah kenapa dia berniaga buku disini dengan bayaran seikhlas hati. 
.
Seperti biasa. Tenang dia jawab,

"Saya meniaga di sini dah lama. Waktu pagi saya cari buku, sebelah petang saya akan jual. Kalau ceq tengok buku-buku ni semua buku agama. 

Dan sapa-sapa nak beli buku saya akan ikut berapa yang depa mampu. Yang lalu lalang sini ramai juga dari budak-budak sekolah. 

Depa pun bukan ada duit sangat. Jadi saya jual ikut kemampuan depa saja. Agar mudah-mudahan depa dapat nak faham agama."

Uish. Tinggi betul cita-citanya. Dah tu abang tanya. Untung ni ambil kat mana. 

"Untung ni takat kita tengok rezki sahaja. Saya percaya tuhan tak sia-siakan orang yang tolong nak sebaq agama Allah. 

Kadang tu ada yang mai depa tak ambil buku. Depa bagi duit saja. Itu pun dah boleh rotate sikit-sikit. Dan kalau ada yang bayar sikit pun dapat sikit untung. 

Tujuan saya nak tolong orang kita. Saya hanya mahu orang kita rajin membaca dan tolong sebaq agama Islam. Orang nak kata apa pun saya tak peduli. Ada yang pandang sinis. Tak kurang juga yang kata saya tak siuman. 

Tak apa saya pegang janji Tuhan. Tuhan tau usaha saya untuk bantu agama dengan cara saya."

Ah, terang lebar dia cerita. Mata abang dah mula masuk habuk dan berkaca. 

Rupanya masih ada orang yang macam ni. Mahu didik orang membaca dan sebar agama secara tidak sengaja. 

Betul apa yang orang tua-tua dulu cakap cakap, hati jika mahu berbudi ke mana mana pun dia akan terus sudi. Allahu. 

Selepas memilih buku idaman. (Kau tengok gambar di bawah) dan membuat sedikit bayaran "seikhlas hati" abang tinggalkan pak cik Ali. 

Sebelum tinggalkannya. Sempat lagi dia berpesan, orang membaca selamanya tidak akan rugi. Memberilah selagi ada. 

Dengar kisah Pakcik Ali ni baru sedar. Rupanya dia... dunia ini kita masih belum kehilangan orang yang sentiasa positif untuk terus memberi. 

Mereka percaya dengan banyak memberi kelak mereka juga akan menerima.

Saja abang nak pesan. Kalau kau orang ada peluang lalu di sini dan berjumpa dengannya berilah dia semangat. Belilah buku-buku darinya. 

Bab bayaran terserah kepada kau. Cuma pada abang dengan membeli, sedikit sebanyak kau dah beri harapan dan semangat pada dia. Bahawa masih ada orang yang ada minat untuk membaca. 

Niat kan juga. Mudah-mudahan dengan membeli kau dapat bantu realisasikan cita citanya menolong anak bangsa.  

Saja abang tulis agar kau orang tahu keberadaan dia di sana. Jika tak sempat ke sana, setidaknya dengan share post ini kau sudah bantu usaha baiknya. Walau usia sudah menjengah senja semangatnya masih tetap muda.

Semoga Allah rahmati usaha Pakcik Ali. Yang menyebar agama dan ilmu Allah dengan caranya. Terus menyokong!

Arif Sukri
Dah beli buku tapi mata masih berkaca-kaca.

#copypaste 



Renongan Malam
. 😃
"MENUJU MASA TUA"

1. Baki umur ini pendek,
"selagi selera.....makanlah"
"selagi layak........pakailah"
"Selagi manfaat......belilah" 
"Selagi sihat.....mengembaralah
"Selagi lapang ... bersilaturahimlah
"Selagi boleh........bersedekah"
"Selagi mampu .... berjihadlah"
"Selagi bernyawa.. beribadahlah
Nikmati hidup seadanya. 

2. Dulu kita berusaha, utk memiliki. Kini waktunya untuk melepaskan harta, pangkat, anak, isteri semua akan kembali kepada-NYA. Bahagia terletak pada keikhlasan.

3. Sehari berlalu, umur berkurangan, berbuat baiklah dan sentiasa ingat Allah kerana kita tidak tahu bila akan dipanggil.

4. Hidup ini sangat singkat dalam sekejap kita mulai tua dan pasti masuk KUBUR..  Menyesal di dunia masih ada jalan, jangan menyesal dalam kubur tidak berguna lagi.

5. Jangan tengok ke atas, akan sentiasa merasa kurang, tengok ke bawah boleh merasa cukup dan syukuri apa adanya pasti bahagia. Bersyukurlah..

6. Yang terbaik adalah berbuat  baik, membantu orang lain, Jangan  menyakiti, latih diri dgn berbaik sangka , agar sehat zahir batin.

7. Kasih orang ibubapa tidak ada batas. Sedarlah, bila anak sakit, ibubapa bagai terhiris dan susah hati namun apabila  ibubapa sakit anak cuma tengok dan bertanya.
Anak-anak memakai wang ibubapa seperti kewajipan, tetapi ibubapa memakai wang anak, boleh bawa masalah. Cukupilah diri sendiri jangan berharap pemberian anak.

8. Rumah ibubapa adalah rumah anak, tetapi rumah anak bukanlah rumah ibubapa. Sedarilah. 

9. Ibubapa selalu mendoakan anak, tapi anak jarang  mendoakan ibubapa. Maka beramallah kita dgn amal yg banyak, jangan bergantung kepada doa anak.

10. Kebaikan dan keburukan sebagai ujian dan tidak akan berakhir sampai kita mati. Hadapilah dgn syukur dan sabar.                                                                                                                                                                               Kalau anak-anak sudah berkeluarga dan meninggalkan kita, giliran kita untuk kembali memikirkan diri kita sendiri . . .

Renungan menjelang tua . . .

Bila kita tua ...
Luangkan waktu bersama pasangan anda kerana salah seorang drpd kita akan pergi lebih dahulu dan yang masih hidup hanya mampu menyimpan kenangan yang indah.

Bila kita tua ... 
Akan tiba masanya mau berjalan ke pintu saja susah, sementara masih berkemampuan, jalan2 lah kebeberapa banyak tempat untuk mengingatkan
kan kita tentang kebesaran Allah, utk mengkagumi keindahan ciptaan NYA.

Bila kita tua ... 
Jangan susahkan  diri memikirkan anak2 secara berlebihan. 
Mereka akan mampu berusaha sendiri. 
Cuma tentukan hutang anda lunas sebelum meninggal dunia supaya mereka tidak menanggung beban yang anda tinggalkan.

Bila kita tua ... 
Terimalah penyakit apa adanya.  Kerana semua sama,  kaya atau miskin akan melalui proses yang sama, yaitu: lahir bayi, kanak2, dewasa, tua, sakit & mati.

"Selagi diberi kekuatan, berjihadlah di Jalan Allah mengikut kemampuan yang ada. Moga mendapat rahmat dan keredhaan dari ALLAH.

Kata2 nasihat ... 
"Cari kawan yg seperti cermin, kita gembira dia gembira, kita sedih dia ikut sedih. 

Selamat menikmati Masa Tua dengan Bahagia ..... 🙏🙏

Mohon Maaf Zahir dan Batin

...

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَّمْ تَغْفِرْلَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ

رَبَّنَا ءَاتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمين

Daftar Isi Al-Quran dan Terjemahan - Silakan Klik untuk membacanya:
  1. Surat Al Fatihah (Pembukaan)
  2. Surat Al Baqarah (Sapi Betina)
  3. Surat Ali 'Imran (Keluarga 'Imran)
  4. Surat An Nisa' (Wanita)
  5. Surat Al Ma'idah (Hidangan)
  6. Surat Al An'am (Binatang Ternak)
  7. Surat Al A'raf  (Tempat Tertinggi)
  8. Surat Al Anfal (Rampasan Perang)
  9. Surat At Taubah (Pengampunan)
  10. Surat Yunus (Nabi Yunus A.S.)
  11. Surat Hud (Nabi Huud A.S.)
  12. Surat Yusuf (Nabi Yusuf A.S.)
  13. Surat Ar Ra'd (Guruh)
  14. Surat Ibrahim (Nabi Ibrahim A.S.)
  15. Surat Al Hijr (Daerah Pegunungan)
  16. Surat An Nahl (Lebah)
  17. Surat Al Israa' (Memperjalankan Di Malam Hari)
  18. Surat Al Kahfi (Gua)
  19. Surat Maryam (Maryam)
  20. Surat Thaha (Thaahaa)
  21. Surat Al Anbiya' (Kisah Para Nabi)
  22. Surat Al Hajj (Ibadah Haji)
  23. Surat Al Mu'minun (Orang Mukmin)
  24. Surat An Nur (Cahaya)
  25. Surat Al Furqaan (Pembeda)
  26. Surat Asy Syu'ara' (Penyair)
  27. Surat An Naml (Semut)
  28. Surat Al Qashash (Cerita)
  29. Surat Al 'Ankabuut (Laba-Laba)
  30. Surat Ar Ruum (Bangsa Rumawi)
  31. Surat Luqman (Luqman)
  32. Surat As Sajdah ((Sujud)
  33. Surat Al Ahzab (Golongan Yang Bersekutu)
  34. Surat Saba' (Kaum Saba')
  35. Surat Fathir (Pencipta)
  36. Surat Yaasiin
  37. Surat Ash Shaffat (Yang Bershaf-Shaf)
  38. Surat Shaad
  39. Surat Az Zumar (Rombongan-Rombongan)
  40. Surat Al Mu'min (Orang Yang Beriman)
  41. Surat Fushshilat (Yang Dijelaskan)
  42. Surat Asy Syuura (Musyawarah)
  43. Surat Az Zukhruf (Perhiasan)
  44. Surat Ad Dukhaan (Kabut)
  45. Surat Al Jaatsiyah (Yang Berlutut)
  46. Surat Al Ahqaaf (Bukit Pasir)
  47. Surat Muhammad (Nabi Muhammad SAW)
  48. Surat Al Fath (Kemenangan)
  49. Surat Al Hujuraat (Kamar-Kamar)
  50. Surat Qaaf
  51. Surat Adz Dzaariyaat (Angin Yang Menerbangkan)
  52. Surat Ath Thuur (Bukit)
  53. Surat An Najm (Bintang)
  54. Surat Al Qamar (Bulan)
  55. Surat Ar Rahmaan (Yang Maha Pemurah)
  56. Surat Al Waaqi'ah (Hari Kiamat)
  57. Surat Al Hadid (Besi)
  58. Surat Al Mujadilah (Wanita Yang Mengajukan Gugatan)
  59. Surat Al Hasyr (Pengusiran)
  60. Surat Al Mumtahanah (Wanita Yang Diuji)
  61. Surat Ash Shaff (Barisan)
  62. Surat Al Jumu'ah (Hari Jum'at)
  63. Surat Al-Munafiqun (Orang-Orang Munafik)
  64. Surat At Taghabun (Hari Ditampakkan Kesalahan-Kesalahan)
  65. Surat Ath Thalaaq (Talak)
  66. Surat At Tahrim (Mengharamkan)
  67. Surat Al Mulk (Kerajaan)
  68. Surat Al Qalam (Pena)
  69. Surat Al Haqqah (Kiamat)
  70. Surat Al Ma'arij (Tempat-Tempat Naik)
  71. Surat Nuh (Nabi Nuh A.S)
  72. Surat Al Jin (Jin)
  73. Surat Al Muzzammil (Orang Yang Berselimut)
  74. Surat Al Muddatstsir (Orang Yang Berselimut)
  75. Surat Al Qiyamah (Hari Kiamat)
  76. Surat Al Insaan (Manusia)
  77. Surat Al Mursalat (Malaikat-Malaikat Yang Diutus)
  78. Surat An Naba´ (Berita Besar)
  79. Surat An Naazi´ (Malaikat-Malaikat Yang Mencabut)
  80. Surat 'Abasa (Bermuka Masam)
  81. Surat At Takwir (Menggulung)
  82. Surat Al Infithar (Terbelah)
  83. Surat Al Muthaffifiin (Orang-Orang Yang Curang)
  84. Surat Al Insyiqaaq (Terbelah)
  85. Surat Al Buruuj (Gugusan Bintang)
  86. Surat Ath Thaariq (Yang Datang Di Malam Hari)
  87. Surat Al A´Laa (Yang Paling Tinggi)
  88. Surat Al Ghaasyiyah (Hari Kiamat)
  89. Surat Al Fajr (Fajar)
  90. Surat Al Balad (Negeri)
  91. Surat Asy Syams (Matahari)
  92. Surat Al Lail (Malam)
  93. Surat Adh Dhuhaa (Waktu Dhuha)
  94. Surat Alam Nasyrah /Al Insyirah (Bukankah Kami Telah Melapangkan)
  95. Surat At Tiin (Buah Tin)
  96. Surat Al 'Alaq (Segumpal Darah)
  97. Surat Al Qadr (Kemuliaan)
  98. Surat Al Bayyinah (Bukti Yang Nyata)
  99. Surat Al Zalzalah (Goncangan)
  100. Surat Al 'Adiyat (Kuda Perang Yang Berlari Kencang)
  101. Surat Al Qari'ah (Hari Kiamat)
  102. Surat At Takatsur (Bermegah-Megahan)
  103. Surat Al 'Ashr (Masa)
  104. Surat Al Humazah (Pengumpat)
  105. Surat Al Fiil (Gajah)
  106. Surat Quraisy (Suku Quraisy)
  107. Surat Al Ma'un (Barang-Barang Yang Berguna)
  108. Surat Al Kautsar (Nikmat Yang Banyak)
  109. Surat Al Kafirun (Orang-Orang Kafir)
  110. Surat An Nashr (Pertolongan)
  111. Surat Al Lahab (Gejolak Api)
  112. Surat Al Ikhlas (Memurnikan Keesaan Allah)
  113. Surat Al Falaq (Waktu Subuh)
  114. Surat An Naas (Manusia)
....................................

Tiada ulasan: