Google+ Badge

Ahad, 21 Januari 2018

6974. Panas gurun pasir sungguh mematikan bagi makhluk lain. Selain sejumlah kecil serangga, reptilia dan beberapa binatang kecil yang lain, tak ada binatang yang mampu hidup di sana.Unta adalah satu-satunya binatang besar yang dapat hidup di sana. Allah telah menciptakannya secara khusus untuk hidup di padang pasir, dan untuk melayani kehidupan manusia. Allah mengarahkan perhatian kita pada penciptaan unta dalam ayat berikut: '' Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana ia diciptakan.'' (QS. Al-Ghaasyiyah, 88:17)

ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ

ماشاءالله

سبحان الله

الله اکبر

    سُبْحَانَ اللَّهِ اَللَّهُمَّ صَلِّي عَلَى سَيّدنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلۓِ سَيّدنَا مُحَمَّدٍ الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين

اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْن

Allah berfirman yang bermaksud; “Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya” (QS: Al Imran 3:185) 

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّـيْطٰنِ الرَّجِيْمِ

بسم الله الرحمن الرحيم

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، 

وعلى آله وصحبه أجمعين


Paparan 6974: 
1. Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (1)
2. Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (2)
3. Subhanallah, Inilah Mukjizat Penciptaan Unta.
4. Umat Yang Sentiasa Menang.

1. Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (1)

7 Ramadhan / 6 Ogos 610 M. Nabi Muhammad SAW yang sedang menyendiri dalam sebuah gua sempit di pergunungan sekitar Makkah kedatangan tetamu istimewa. Adalah Malaikat Jibril tetamu yang tiba-tiba singgah ke Gua Hira itu.

"Bacalah!" Ujar Jibril kepada Muhammad.

Rasulullah pun segera menjawab,'' Aku tak boleh membaca.''

Lalu Jibril memegang dan memeluk tubuh Muhammad dengan sangat kuat.

''Aku sampai merasa sesak,'' ujar Rasulullah saw dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Aisyah RA.

Setelah itu, Jibril melepaskan pelukannya dan kembali berkata,'' Bacalah!''

Muhammad SAW kembali menjawab,'' Aku tak boleh membaca.''

Lagi-lagi malaikat Jibril memeluk dan memegang tubuh Nabi SAW dengan sangat kuat. Rasa sesak kembali dirasakan Rasulullah.

Hingga akhirnya Jibril melepaskannya dan kemudian berkata,'' Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Paling Pemurah. Yang mengajarkan (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.''

Itulah lima ayat pertama Al-Quran, surah Al-Alaq yang diwahyukan Allah SWT melalui perantaraan Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW.

Dengan keadaaan bergemetar Nabi Muhammad SAW bergegas pulang untuk menemui isterinya Khadijah. Sesampainya di rumah, Rasulullah berkata,'' Selimuti aku, selimuti aku!''

Khadijah pun menyelimuti suaminya yang menggigil hingga hilang rasa takutnya. '' Wahai Khadijah, apa yang terjadi padaku?'' Tanya Nabi SAW.

Dengan penuh kesabaran Khadijah menenangkan suaminya. Rasulullah SAW pun menceritakan pengalamannya selama berada di Gua Hira. '' Aku khuatir terhadap diriku sendiri,'' ujar Nabi Muhammad.

'' Tidak, bergembiralah! Demi Allah, selamanya Allah tidak akan menutup, kerana engkau suka menyambung tali silaturahim, jujur ​​dalam berkata, ikut meringankan
beban orang lain, suka menjamu tetamu, dan suka menolong orang yang menegakkan kebenaran,'' ujar Khadijah.

                                                                       ***

Khadijah kemudian membawa suaminya menemui anak saudaranya bernama Waraqah bin Naufal bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushai. Waraqah adalah pemeluk Nasrani di zaman
Jahiliyah. '' Wahai anak pamanku. Dengarkanlah kisah anak sauadaramu (Rasulullah SAW),'' kata Khadijah.

'' Apa yang engkau lihat anak saudaraku?

Rasulullah SAW kemudian bercerita tentang pengalamannya di Gua Hira. Setelah mendengar kisah itu, Waraqah berkata,'' Itu adalah undang-yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Musa AS, andai aku masih hidup tatkala kaummu mengusirmu.''

'' Benarkah mereka akan mengusirku?'' Tanya Rasulullah.

'' Benar! Tak seorang pun yang membawa risalah seperti engkau bawa melainkan akan dimusuhi. Andaikan aku masih hidup pada masamu nanti tentu aku akan membantumu dengan sepenuh hati.''

Tak lama selepas itu, Waraqah tutup usia. Wahyu yang turun pun terputus.

'' Nabi Muhammad SAW sampai bersedih,'' ungkap Dr Akram Dhiya Al-Umuri dalam Shahih Sirah Nabawiyah. Saat wahyu tak kunjung tiba, Rasulullah SAW naik ke puncak gunung.
Dalam ketidakpastian itu, secara tiba-tiba Jibril muncul.

'' Wahai Muhammad, engkau adalah benar-benar Rasul Allah,'' ujar Jibril.

Ucapan Jibril itu membuat hati Nabi Muhammad tenteram dan baginda pulang ke rumahnya. Menurut Dr Akram, tak diketahui secara pasti berapa lama wahyu itu tidak turun. Namun, menurut As-Suhaili dalam Ar-Raudhul Unuf, hal itu tak berlangsung lama. Hingga akhirnya wahyu kembali turun secara beransur-ansur.

Wahyu kedua yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW adalah ayat pertama surah Al-Mudatstsir:'' Hai orang yang berselimut, bangunlah lalu beri amaran, dan Tuhamu maka agungkanlah, dan pakaianmu maka bersihkanlah, dan perbuatan dosa (menyembah berhala) maka tinggalkanlah.''

sumber republika.co.id
Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (1) | Detik Islam

2. Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (2)

Turunnya surah Al-Mudatsir merupakan sebuah perintah kepada Rasullah SAW untuk menyampaikan dakwah Islam kepada manusia. Al-Quran merupakan kalam (perkataan) Allah SWT yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat Jibril dengan lafal dan maknanya. Kitab suci Al-Quran itu diturunkan secara beransur-ansur.

Menurut Prof MM Al-A'zami dalam The History The Qur'anic Text, Al-Quran diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW dalam rentang waktu 23 tahun. '' Kitab suci Al-Quran diturunkan secara beransur-ansur untuk memenuhi tuntutan situasi dan persekitaran yang ada,'' ujar Prof Al-A'zami.

Ibnu Abbas (wafat 68 H), seorang saintis terkemuka di antara sahabat Rasulullah SAW menyatakan, Al-Quran diturunkan ke langit terbawah (bait al-izzah) dalam satu malam. Kemudian, diturunkan ke bumi secara beransur-ansur sesuai dengan keperluan. Sebagai wahyu (QS 4:163), surah-surah dan ayat-ayat Al-Quran diturunkan oleh Allah SWT secara berperingkat.

Ibnu Hajar al-Asqalani berpendapat Al-Quran diturunkan sekaligus ke langit dunia pada malam al-qadar (kemuliaan), lengkap dari ayat pertama hingga terakhir. Namun, Fakhruddin Ar-Razi mempunyai pandangan yang berbeza. Menurutnya, Al-Quran diturunkan dari Lauh mahfuz (catatan mengenai syarat-syarat yang ditetapkan Allah SWT) ke langit dunia dalam 23 kali lailatul qadar.

'' Ayat-ayat yang diturunkan dalam setiap malam al-qadar adalah ayat-ayat yang hendak diturunkan pada tahun itu secara beransur-ansur kepada Nabi SAW,'' ujar Ar-Razi. Allah SWT berfirman,'' Sesungguhnya telah kami menurunkannya (Al-Quran) pada malam kemuliaan.'' (QS Al-Qadar: 1).

Namun, asy-Sya'bi mengemukakan pendapat yang ketiga. Menurut dia, Al-Quran diturunkan hanya pada bahagian pertamanya saja pada malam al-qadar. '' Yang lainnya diturunkan sesudah itu secara beransur-ansur dalam berbagai waktu,'' ujarnya. Menurut Ensiklopedi Islam, para ulama meyakini pendapat pertama yang paling kuat.
                                                                   
                                                                             ***
Al-Quran terdiri dari 114 surah. Setiap surah mempunyai jumlah ayat yang berbeza-beza. Surah terpendek terdiri dari tiga ayat, sedangkan yang terpanjang mencapai 286 ayat. Tentang jumlah ayat dalam Al-Quran, para ulama berbeza pendapat. Abu Abdul Rahman as-Salmi, seorang ulama Kufah terkemuka, berpendapat Al-Quran terdiri dari 6.236 ayat.

Sedangkan menurut as-Suyuti terdiri atas 6,000 ayat lebih. Al-Alusi berpendapat jumlah ayat Al-Quran terdiri dari 6.616 ayat. Perbezaan pendapat itu disebabkan adanya perbezaan dalam kaedah pengiraan. Ada yang menyebutkan kalimat basmalah sebagai ayat ada yang tidak. Demikian pula dengan kata-kata pembuka surah, seperti Yasin, Alif Lam Mim, dan lain-lain. Ada yang menyebutnya sebagai ayat, ada pula yang tidak.

Untuk memudahkan membaca dan menghafal, para ulama membahagi Al-Quran ke dalam 30 juz (bahagian) yang sama panjang. Selain itu dibahagikan ke dalam 60 hizb (nama hizb ditulis di sebelah hujungnya). Setiap hizb dibahagi lagi menjadi empat dengan tanda-tanda ar-rub (satu perempat), an-nisf (seperdua), dan as-salsalah (tiga suku).

Lalu bila-bila berakhirnya Al-Quran diturunkan? Pada umumnya, para ulama menetapkan hari terakhir penghabisan turunnya Al-Quran adalah Jumaat, 9 Zulhijah 10 H / 16 Mac 632 M. Saat itu, Rasulullah berusia 63 tahun. Ayat yang terakhir diturunkan adalah surah Al-Maidah [5] ayat 3, '...' Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu ...''

Setelah beberapa ayat tersebut turun, Rasulullah SAW wafat pada 8 Jun 632 M. Para ulama sepakat, ayat di atas sebagai wahyu terakhir yang diterima Rasulullah SAW saat berada di Padang Arafah, ketika wukuf untuk menunaikan ibadah haji. Sejarah mencatat, inilah haji terakhir Nabi Muhammad SAW atau biasa dikenal dengan sebutan haji wada '(haji penghabisan).

Al-Quran merupakan petunjuk hidup bagi umat manusia. Allah SWT berfirman, "(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara hak dan yang batil).'' ( Surah Al-Baqarah [2]: 185). 

sumber republika.co.id
Nuzul Al-Quran: Dari Gua Hira hingga Padang Arafah (2) | Detik Islam

3. Subhanallah, Inilah Mukjizat Penciptaan Unta. 

Lima puluh lima darjah celcius. Itulah cuaca panas di padang pasir, daerah yang tampak tak bertepi dan terhampar luas hingga di kejauhan. 

Di gurun pasir terdapat ribut pasir yang boleh menelan apa saja yang dilaluinya dan yang sangat mengganggu pernafasan. Padang pasir bererti kematian yang tak dapat dielakkan bagi seseorang tanpa pelindung yang terperangkap di dalamnya.

Hanya kenderaan yang secara khusus dibuat untuk tujuan ini saja yang dapat bertahan dalam keadaan gurun ini. Kenderaan apapun yang berjalan di keadaan yang panas menyengat di gurun pasir, harus direka untuk mampu menahan panas dan terpaan ribut pasir. 

Selain itu, ia harus mampu berjalan jauh, dengan sedikit bahan bakar dan sedikit air. Mesin yang paling mampu menahan keadaan sulit ini bukanlah kenderaan bermesin, melainkan seekor binatang, yakni unta. Unta telah membantu manusia yang hidup di gurun pasir sepanjang sejarah dan telah menjadi simbul bagi kehidupan di gurun pasir.

Allah mengarahkan perhatian kita pada penciptaan unta dalam ayat berikut: "Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana ia diciptakan." (QS. Al-Ghaasyiyah, 88:17) 

Jika kita amati bagaimana unta diciptakan, kita akan menyaksikan bahawa setiap bahagian terkecil darinya adalah keajaiban penciptaan. Yang sangat diperlukan pada keadaan panas membakar di gurun adalah minum, tapi sukar untuk mencari air di sini. 

Mencari sesuatu yang dapat dimakan di hamparan pasir tak bertepi juga tampak mustahil. Jadi, binatang yang hidup di sini harus mampu menahan lapar dan haus, dan unta telah diciptakan dengan kemampuan ini. 

Unta dapat bertahan hidup hingga lapan hari pada suhu lima puluh darjah tanpa makan atau minum. Ketika unta yang mampu berjalan tanpa minum dalam waktu lama ini mencari sumber air, ia akan menyimpannya. Unta mampu meminum air sebanyak sepertiga berat badannya dalam waktu sepuluh minit. 

Ini bererti seratus tiga puluh liter dalam sekali minum dan tempat penyimpanannya adalah punuk unta. Sekitar 40 kilogram lemak tersimpan di sini. Hal ini menjadikan unta mampu berjalan berhari-hari di gurun pasir tanpa makan apa-apa. 

Kebanyakan makanan di gurun pasir adalah kering dan berduri. Namun sistem pencernaan pada unta telah diciptakan sesuai dengan keadaan yang sukar ini. Gigi dan mulut binatang ini telah dirancang untuk membolehkannya memakan duri tajam dengan mudah. 

Perutnya mempunyai rekabentuk khusus tersendiri sehingga cukup kuat untuk mencerna hampir semua tumbuhan di gurun pasir. Angin gurun yang muncul tiba-tiba biasanya menjadi petanda kedatangan ribut pasir. Butiran pasir menyesakkan nafas dan membutakan mata.Tapi, Allah telah menciptakan sistem perlindungan khusus pada unta sehingga ia mampu bertahan terhadap keadaan sukar ini. 

Kelopak mata unta melindungi matanya dari dari debu dan butiran pasir.Namun, kelopak mata ini juga telus atau tembus cahaya, sehingga unta tetap dapat melihat walaupun dengan mata tertutup. Bulu matanya yang panjang dan tebal khusus diciptakan untuk mencegah kemasukan habuk ke dalam mata. Terdapat pula rekabentuk khusus pada hidung unta. Ketika ribut pasir menerpa, ia menutup hidungnya dengan penutup khusus.      

Salah satu bahaya terbesar bagi kenderaan yang berjalan di gurun pasir adalah terperosok ke dalam pasir. Tapi ini tidak terjadi pada unta, sekalipun ia membawa muatan seberat ratusan kilogram, kerana kakinya diciptakan khusus untuk berjalan di atas pasir. Telapak kaki yang lebar menahannya dari tenggelam ke dalam pasir, dan berfungsi seperti pada kasut salji.Kaki yang panjang menjauhkan tubuhnya dari permukaan pasir yang panas membakar di bawahnya. 

Tubuh unta tertutupi oleh rambut lebat dan tebal. Ini melindunginya dari sengatan sinar matahari dan suhu padang pasir yang sejuk membeku setelah matahari terbenam. Beberapa bahagian tubuhnya tertutup sejumlah lapisan kulit pelindung yang tebal.Lapisan-lapisan tebal ini ditempatkan di bahagian-bahagian tertentu yang bersentuhan dengan permukaan tanah saat ia duduk di pasir yang amat panas. Ini mencegah kulit unta agar tidak terbakar. Lapisan tebal kulit ini tidaklah tumbuh dan terbentuk perlahan-lahan; tapi unta memang dilahirkan demikian. Disain khusus ini memperlihatkan kesempurnaan penciptaan unta. 

Marilah kita renungkan semua ciri unta yang telah kita saksikan. Sistem khusus yang diperlukan untuk menahan haus, punuk yang memungkinkannya bergerak tanpa makan, struktur kaki yang menahannya dari tenggelam ke dalam pasir, kelopak mata yang tembus cahaya, bulu mata yang melindungi matanya dari pasir, hidung yang dilengkapi reka bentuk khas anti ribut pasir, struktur mulut, bibir dan gigi yang membolehkannya memakan duri dan tumbuhan gurun pasir, sistem pencernaan yang dapat mencerna hampir semua benda apapun, lapisan tebal khusus yang melindungi kulitnya dari pasir panas membakar, serta rambut permukaan kulit yang khusus dirancang untuk melindunginya dari panas dan sejuk. Tak satupun dari ini semua dapat dijelaskan oleh logik teori evolusi, dan kesemuanya ini menyatakan satu kebenaran yang nyata: Unta telah diciptakan secara khusus oleh Allah untuk hidup di padang pasir, dan untuk membantu kehidupan manusia di tempat ini.Begitulah, kebesaran Allah dan keagungan ciptaan-Nya tampak nyata di segenap penjuru alam ini, dan Pengetahuan Allah meliputi segala sesuatu. 

Allah menyatakan hal ini dalam ayat Al-Quran: "Sesungguhnya, Tuhanmu hanyalah Allah, yang tidak ada Tuhan selain Dia. Pengetahuan-Nya meliputi segala sesuatu." (QS. Taha, 20:98)

Maha Benar Allah dengan Segala Firman-Nya. 

sumber dari 
Dikutip dari Harunyahya.com
republika.co.id
Subhanallah, Inilah Mukjizat Penciptaan Unta | Detik Islam

4. Umat Yang Sentiasa Menang. 

Hadith: Dari Jabir bin Abdullah r.a katanya, dia mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Sentiasa ada segolongan umatku yang selalu memperjuangkan yang hak. Mereka selalu menang sampai hari kiamat.

Huraian: Islam bukan sekadar suatu perkataan yang disebut oleh lidah sahaja, bukan pula bererti kelahiran seseorang di dalam sebuah negara tertentu yang disebut sebagai negara Islam dan mempunyai lambang keislaman, juga tidak bererti kelahiran seorang yang ibu bapanya muslim.

Kita sering membicarakan tentang Islam akan menang, Islam akan tertegak tetapi apakah yang kita lakukan untuk menuju ke arah itu? Perjuangan menegakkan Islam masih belum berakhir.

Di manakah kita ketika saudara-saudara kita dihina, diinjak-injak, disembelih, diperkosa? Pernahkah kita kenangkan nasib mereka walau sedetik? Pernahkah lidah mengucapkan doa kemenangan untuk mujahid-mujahid Islam ini?

Apakah sumbangan kita untuk mereka? Sebenarnya bangsa atau umat yang menjadi pilihan Allah yang akan sentiasa diberikan kemenangan ialah bangsa muslim yang hidupnya terus memperjuangkan agama Allah sekalipun mereka berlainan bangsa dan warna kulit.

Inilah konsep yang unggul mengenai negara dan rupa bangsa yang sentiasa beroleh kemenangan dan kekal merdeka.

*Sumber dari Jabatan Kemajuan Islam Malaysia
Umat Yang Sentiasa Menang | Detik Islam

ناصر القطامي - استماع وتحميل القرآن الكريم - تي في قرآن

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَّمْ تَغْفِرْلَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ

رَبَّنَا ءَاتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمين

Daftar Isi Al-Quran dan Terjemahan - Silakan Klik untuk membacanya:
  1. Surat Al Fatihah (Pembukaan)
  2. Surat Al Baqarah (Sapi Betina)
  3. Surat Ali 'Imran (Keluarga 'Imran)
  4. Surat An Nisa' (Wanita)
  5. Surat Al Ma'idah (Hidangan)
  6. Surat Al An'am (Binatang Ternak)
  7. Surat Al A'raf  (Tempat Tertinggi)
  8. Surat Al Anfal (Rampasan Perang)
  9. Surat At Taubah (Pengampunan)
  10. Surat Yunus (Nabi Yunus A.S.)
  11. Surat Hud (Nabi Huud A.S.)
  12. Surat Yusuf (Nabi Yusuf A.S.)
  13. Surat Ar Ra'd (Guruh)
  14. Surat Ibrahim (Nabi Ibrahim A.S.)
  15. Surat Al Hijr (Daerah Pegunungan)
  16. Surat An Nahl (Lebah)
  17. Surat Al Israa' (Memperjalankan Di Malam Hari)
  18. Surat Al Kahfi (Gua)
  19. Surat Maryam (Maryam)
  20. Surat Thaha (Thaahaa)
  21. Surat Al Anbiya' (Kisah Para Nabi)
  22. Surat Al Hajj (Ibadah Haji)
  23. Surat Al Mu'minun (Orang Mukmin)
  24. Surat An Nur (Cahaya)
  25. Surat Al Furqaan (Pembeda)
  26. Surat Asy Syu'ara' (Penyair)
  27. Surat An Naml (Semut)
  28. Surat Al Qashash (Cerita)
  29. Surat Al 'Ankabuut (Laba-Laba)
  30. Surat Ar Ruum (Bangsa Rumawi)
  31. Surat Luqman (Luqman)
  32. Surat As Sajdah ((Sujud)
  33. Surat Al Ahzab (Golongan Yang Bersekutu)
  34. Surat Saba' (Kaum Saba')
  35. Surat Fathir (Pencipta)
  36. Surat Yaasiin
  37. Surat Ash Shaffat (Yang Bershaf-Shaf)
  38. Surat Shaad
  39. Surat Az Zumar (Rombongan-Rombongan)
  40. Surat Al Mu'min (Orang Yang Beriman)
  41. Surat Fushshilat (Yang Dijelaskan)
  42. Surat Asy Syuura (Musyawarah)
  43. Surat Az Zukhruf (Perhiasan)
  44. Surat Ad Dukhaan (Kabut)
  45. Surat Al Jaatsiyah (Yang Berlutut)
  46. Surat Al Ahqaaf (Bukit Pasir)
  47. Surat Muhammad (Nabi Muhammad SAW)
  48. Surat Al Fath (Kemenangan)
  49. Surat Al Hujuraat (Kamar-Kamar)
  50. Surat Qaaf
  51. Surat Adz Dzaariyaat (Angin Yang Menerbangkan)
  52. Surat Ath Thuur (Bukit)
  53. Surat An Najm (Bintang)
  54. Surat Al Qamar (Bulan)
  55. Surat Ar Rahmaan (Yang Maha Pemurah)
  56. Surat Al Waaqi'ah (Hari Kiamat)
  57. Surat Al Hadid (Besi)
  58. Surat Al Mujadilah (Wanita Yang Mengajukan Gugatan)
  59. Surat Al Hasyr (Pengusiran)
  60. Surat Al Mumtahanah (Wanita Yang Diuji)
  61. Surat Ash Shaff (Barisan)
  62. Surat Al Jumu'ah (Hari Jum'at)
  63. Surat Al-Munafiqun (Orang-Orang Munafik)
  64. Surat At Taghabun (Hari Ditampakkan Kesalahan-Kesalahan)
  65. Surat Ath Thalaaq (Talak)
  66. Surat At Tahrim (Mengharamkan)
  67. Surat Al Mulk (Kerajaan)
  68. Surat Al Qalam (Pena)
  69. Surat Al Haqqah (Kiamat)
  70. Surat Al Ma'arij (Tempat-Tempat Naik)
  71. Surat Nuh (Nabi Nuh A.S)
  72. Surat Al Jin (Jin)
  73. Surat Al Muzzammil (Orang Yang Berselimut)
  74. Surat Al Muddatstsir (Orang Yang Berselimut)
  75. Surat Al Qiyamah (Hari Kiamat)
  76. Surat Al Insaan (Manusia)
  77. Surat Al Mursalat (Malaikat-Malaikat Yang Diutus)
  78. Surat An Naba´ (Berita Besar)
  79. Surat An Naazi´ (Malaikat-Malaikat Yang Mencabut)
  80. Surat 'Abasa (Bermuka Masam)
  81. Surat At Takwir (Menggulung)
  82. Surat Al Infithar (Terbelah)
  83. Surat Al Muthaffifiin (Orang-Orang Yang Curang)
  84. Surat Al Insyiqaaq (Terbelah)
  85. Surat Al Buruuj (Gugusan Bintang)
  86. Surat Ath Thaariq (Yang Datang Di Malam Hari)
  87. Surat Al A´Laa (Yang Paling Tinggi)
  88. Surat Al Ghaasyiyah (Hari Kiamat)
  89. Surat Al Fajr (Fajar)
  90. Surat Al Balad (Negeri)
  91. Surat Asy Syams (Matahari)
  92. Surat Al Lail (Malam)
  93. Surat Adh Dhuhaa (Waktu Dhuha)
  94. Surat Alam Nasyrah /Al Insyirah (Bukankah Kami Telah Melapangkan)
  95. Surat At Tiin (Buah Tin)
  96. Surat Al 'Alaq (Segumpal Darah)
  97. Surat Al Qadr (Kemuliaan)
  98. Surat Al Bayyinah (Bukti Yang Nyata)
  99. Surat Al Zalzalah (Goncangan)
  100. Surat Al 'Adiyat (Kuda Perang Yang Berlari Kencang)
  101. Surat Al Qari'ah (Hari Kiamat)
  102. Surat At Takatsur (Bermegah-Megahan)
  103. Surat Al 'Ashr (Masa)
  104. Surat Al Humazah (Pengumpat)
  105. Surat Al Fiil (Gajah)
  106. Surat Quraisy (Suku Quraisy)
  107. Surat Al Ma'un (Barang-Barang Yang Berguna)
  108. Surat Al Kautsar (Nikmat Yang Banyak)
  109. Surat Al Kafirun (Orang-Orang Kafir)
  110. Surat An Nashr (Pertolongan)
  111. Surat Al Lahab (Gejolak Api)
  112. Surat Al Ikhlas (Memurnikan Keesaan Allah)
  113. Surat Al Falaq (Waktu Subuh)
  114. Surat An Naas (Manusia)
....................................

Tiada ulasan: