Google+ Badge

Ahad, 21 Januari 2018

6978. “ISLAM: AGAMA AKAL DAN ILMU” Firman Allah SWT dalam Surah al-‘Ankabut ayat 47 yang bermaksud “Dan di antara manusia ada yang berkata: Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat; padahal mereka sebenarnya tidak beriman. Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang yang beriman sedang mereka hanya memperdayakan dirinya sendiri, dan mereka tidak menyedarinya. Dalam hati mereka terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta. Dan apabila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat bencana dan kerosakan di muka bumi, mereka menjawab: sesungguhnya kami orang yang hanya membuat kebaikan. Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya mereka itulah orang yang sebenarnya membuat bencana dan kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya.”

ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ

ماشاءالله

سبحان الله

الله اکبر

    سُبْحَانَ اللَّهِ اَللَّهُمَّ صَلِّي عَلَى سَيّدنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلۓِ سَيّدنَا مُحَمَّدٍ الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين

اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْن

Allah berfirman yang bermaksud; “Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya” (QS: Al Imran 3:185) 

أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّـيْطٰنِ الرَّجِيْمِ

بسم الله الرحمن الرحيم

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، 

وعلى آله وصحبه أجمعين
Paparan 6979: 
1. Islam Agama Akal dan Ilmu. 
2. WASPADA! Kaum Bani Mercon Gemar Jualan SARA.
Video: 

1. “ISLAM: AGAMA AKAL DAN ILMU”

(27 Mei 2016 / 20 Sya’ban 1437)



SIDANG JUMAAT YANG DI RAHMATI ALLAH, 

Di kesempatan berada pada hari Jumaat yang mulia ini, saya berpesan kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah SWT dengan bersungguh-sungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita memperolehi keberkatan dan keredhaan serta perlindungan Allah SWT di dunia dan di akhirat. Mimbar pada hari ini akan memperkatakan mengenai: “ISLAM: AGAMA AKAL DAN ILMU.” 

SIDANG JUMAAT YANG DI RAHMATI ALLAH, 

Muslim yang sejati akan sentiasa berfikir secara Islam iaitu berfikir dalam suatu kerangka pemikiran yang dipancarkan oleh cahaya agama Islam. Begitu juga dengan pandangan hidupnya yang merupakan suatu jalinan bermakna faham-faham yang dipancarkan oleh al-Qur'an sejajar dengan pandangan hidup baru yang dibawa oleh agama Islam. Namun, perbicaraan mengenai Islam sebagai suatu hakikat secara zahir sahaja adalah tidak memadai. Ini kerana penyerahan diri kepada Allah SWT tanpa disertai ilmu tidak mungkin berhasil. Ilmu menjadi prasyarat utama Islam selain iman dan kewarasan akal. Oleh itu, orang yang tiada akal tidak mungkin berupaya memahami dan menerima ilmu, dan orang yang tiada ilmu tidak mungkin menjadi muslim sejati.

Hal ini menyebabkan, muslim berkenaan akan menutup mata, telinga, dan hatinya terhadap risalah Islam sehingga tidak mengetahui apa yang ditolaknya adalah suatu dosa. Bahkan keengganan menerima agama Islam setelah mengetahui kebenarannya adalah dosa yang lebih besar kerana ia disertai keangkuhan, yakni keengganan tunduk kepada kebenaran secara sedar. Reaksi ini dirakamkan oleh Allah SWT dalam Surah al-‘Ankabut ayat 47: 

Maksudnya: Dan di antara manusia ada yang berkata: Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat; padahal mereka sebenarnya tidak beriman. Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang yang beriman sedang mereka hanya memperdayakan dirinya sendiri, dan mereka tidak menyedarinya. Dalam hati mereka terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta. Dan apabila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat bencana dan kerosakan di muka bumi, mereka menjawab: sesungguhnya kami orang yang hanya membuat kebaikan. Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya mereka itulah orang yang sebenarnya membuat bencana dan kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya.” 

SIDANG JUMAAT YANG DI RAHMATI ALLAH,

Kala manusia bermain dengan kejahilan, maka menjadi kewajiban umat Islam mengenali jahiliyah di samping mengenali Islam. Jika mengenali Islam bertujuan mengamalkannya, maka mengenali jahiliyah pula adalah untuk memperbetulkannya dan mengelak daripada tertipu dengan segala diayahnya. Antara langkah penting ialah bersungguh-sungguh mempelajari Islam dengan baik daripada ulamak yang muktabar dan berautoriti. Sememangnya, mempelajari Islam tidak cukup dengan menghadiri seminar dan bengkel dua tiga hari atau dikutip menerusi internet, tetapi menuntut keseriusan yang amat tinggi dengan mengorbankan masa untuk mempelajarinya. Firman Allah SWT dalam Surah az-Zumar ayat 9, 

Maksudnya: Apakah orang yang taat beribadat diwaktu malam dengan sujud dan berdiri, ia takutkan azab hari akhirat serta mengharapkan rahmat Tuhannya, sama dengan orang musyrik? Katakanlah: Adakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang yang dapat mengambil peringatan hanyalah orang yang berakal sempurna. 

SIDANG JUMAAT YANG DI RAHMATI ALLAH,

Realiti hari ini menunjukkan banyak ancaman yang dihadapi oleh agama, bangsa dan negara kita. Semuanya mengintai-intai peluang untuk menyusup dan menyebarkan racun merosakkan anak bangsa. Penularan ideologi liberalisme, pluralisme, humanisme dan ditambah dengan ideologi kumpulan militan Daesh, amat membimbangkan kita. 

Sekalipun di antara mereka hanya menyerang pemikiran, itu sudah cukup untuk meledakkan kemusnahan yang dahsyat. Apatahlagi jika kumpulan ini menggunakan penindasan dan kezaliman dengan sewenang-wenangnya. Apa juga nama yang dipakai oleh mereka, yang jelas pegangan, perjuangan dan tindakan mereka tidak mewakili erti Islam sebenar yang menyeru kepada perdamaian dan keselamatan. Kita perlu sedar bahawa sejak pemansuhan ISA (Akta Keselamatan Dalam Negeri) pada tahun 2010 hingga pelaksanaan POTA (Prevention Of Terrorism Act) pada awal 2014, ramai yang cuba mengambil kesempatan memperjuangkan misi masing-masing dengan mempengaruhi masyarakat untuk bersama-sama mereka atas nama Islam. 

Sebenarnya ini bukanlah disebabkan kekuatan mereka tetapi adalah lahir daripada kelemahan kita yang tidak bersatu padu. Kumpulan ini mempunyai agenda tersendiri yang menjadi matlamat mereka, iaitu untuk menggugurkan agama secara sepenuhnya dari masyarakat; untuk menjauhkan fikrah atau pemikiran manusia dari setiap yang mempunyai kaitan dengan ruh, wahyu dan alam ghaib dan dari segala ikatan dengan akhlak, akidah dan keimanan kepada Allah SWT; dan untuk memartabatkan ketuanan akal, kebendaan dan ilhad (ketidakpercayaan kepada agama dan wahyu) dalam setiap urusan kehidupan dan menjadikan Islam hanya sebagai agama ritual semata-mata. 

SIDANG JUMAAT YANG DI RAHMATI ALLAH,

Mimbar ingin mengambil peluang di bulan Sya’ban ini, menyeru dan mengajak sidang jemaah sekalian untuk sama-sama merebut segala kebaikan yang ada padanya, terutamanya memohon keampunan Allah SWT. Mudah-mudahan dengan itu, dapat menambahkan lagi kasih sayang Allah SWT kepada kita dan menyelamatkan kita di dunia dan di akhirat. 

Sebagai mengakhiri khutbah pada hari ini, mimbar ingin mengajak sidang Jumaat sekelian untuk menghayati intipati khutbah yang disampaikan sebagai pedoman di dalam kehidupan kita, antaranya: 

Pertama:
Islam wajib dipertahankan dari dirosakkan oleh fahaman kumpulan yang bertentangan dengan fikrah Islam.
Kedua:
Pemikiran Islam Liberal dan DAESH merupakan fitnah yang besar terhadap kesucian Islam kerana menggugat akidah umat hari ini dan generasi akan datang.
Ketiga:
Umat Islam hendaklah berpegang-teguh dengan ajaran Islam dan bersatu-padu membanteras kesesatan dan penyelewengan akidah, syariah dan akhlak.
Maksudnya:Dan tidak ada gunanya taubat itu kepada orang yang selalu melakukan kejahatan, hingga apabila salah seorang dari mereka hampir mati, berkatalah ia: Sesungguhnya aku bertaubat sekarang ini (sedang taubatnya itu sudah terlambat), dan (demikian juga halnya) orang yang mati sedang mereka tetap kafir. Orang yang demikian, Kami telah sediakan azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (Surah at-Nisa’:18) 

" KHUTBAH KEDUA "   



Ya Allah Ya Tuhan Kami. Kami memohon agar dengan rahmat dan perlindungan-Mu, negara kami ini dan seluruh rakyatnya dikekalkan dalam keamanan dan kesejahteraan. Tanamkanlah rasa kasih sayang di antara kami, kekalkanlah perpaduan di kalangan kami. Semoga dengannya kami sentiasa hidup aman damai, makmur dan selamat sepanjang zaman. 

Sumber:



2. WASPADA! Kaum Bani Mercon Gemar Jualan SARA. 
Prof. Sumanto Al-Qurtuby dalam akun facebooknya menjelaskan kepada kita bagaimana ciri-ciri umat bani mercon, berikut tulisannya:

Masyarakat Indonesia harus mengawal dengan baik dan ketat berjalannya Pilkada serentak 2018. Jangan sampai politisasi dan eksploitasi isu-isu SARA yang memuakkan seperti yang terjadi di Pilkada Jakarta 2017 terulang di daerah-daerah lain. Jangan sampai kaum Bani Mercon yang gemar jualan SARA seperti di Pilkada Jakarta 2017 itu berulah di kawasan lain. Jangan sampai paslon yang didukung oleh Bani Mercon memenangkan kontes Pilkada di tempat lain.

Jika Anda masih bingung dengan ciri-ciri umat Bani Mercon alias Mamat-Mimin alias “the kampreters” alias “the living mummy”, dlsb, kenali ciri-ciri mereka berikut ini:

Mereka gemar menuduh orang lain provokator, padahal mereka itulah sebenarnya si provokator itu;

Mereka gemar memunafik-nafikkan orang lain padahal mereka sendiri yg sebetulnya kaum munafik sejati itu;

Mereka gemar menuduh orang lain menghina Islam, padahal mereka sendiri sebetulnya yang telah membuat Islam menjadi hina sehina-hinanya lantaran perilaku bahlul mereka;

Mereka gemar demo atas nama Islam dan ulama, padahal sejatinya demo mereka itu atas nama perut mereka beserta kelompok dan cukong-cukongnya;

Mereka gemar menuduh orang lain menghina ulama, padahal mereka tiap hari menghina ulama;

Mereka gemar menuduh orang lain kapir, padahal mereka sendiri juga kapir-njepir;

Mereka gemar menuduh orang lain sebagai Dajjal, padahal Dajjal yang sesungguhnya ya mereka ini;

Mereka gemar kampanye “membela” Tuhan, padahal sejatinya mereka telah “menipu” Tuhan;

Mereka gemar mendoakan orang lain supaya mendapatkan hidayah, padahal mereka sebetulnya yang butuh hidayah;

Mereka sering menyuruh Tuhan untuk melaknat orang lain, emang Tuhan “jongosnya” mereka?;

Mereka gemar ngomong tentang “sunah rasul” tapi cuma sebatas urusan perjenggotan doang;

Mereka gemar mengutuk produk-produk kebudayan Amerika tetapi doyan banget dengan produk-produknya;

Mereka gemar mengkopar-kapirkan negara-negara Barat tapi hobi banget liburan dan ngelencer di negara-negara Barat;

Mereka pura-pura anti-China, padahal cinta mati dengan produk-produk China yang murah-meriah;

Mereka cinta mati sama onta sampai kencing-kencingnya juga dicintai;

Mereka gemar mengkapling surga (mungkin dikira “Perumnas”) karena kebelet ingin bercumbu dengan bidadari. Jadi bukan “surga” sebetulnya yang mereka kejar tapi “syurga” (habis syur, lega deh).

Itulah ciri-ciri mendasar kelompok “the living mummy” atau “manusia fosil” jaman now brow. Waspadalah karena kejahatan bisa datang dari kelompok yang hobi mengatasnamakan agama...

Sumber:
Ahlu Sunnah Wal Jama’ah - Google+
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَّمْ تَغْفِرْلَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ

رَبَّنَا ءَاتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمين

Daftar Isi Al-Quran dan Terjemahan - Silakan Klik untuk membacanya:
  1. Surat Al Fatihah (Pembukaan)
  2. Surat Al Baqarah (Sapi Betina)
  3. Surat Ali 'Imran (Keluarga 'Imran)
  4. Surat An Nisa' (Wanita)
  5. Surat Al Ma'idah (Hidangan)
  6. Surat Al An'am (Binatang Ternak)
  7. Surat Al A'raf  (Tempat Tertinggi)
  8. Surat Al Anfal (Rampasan Perang)
  9. Surat At Taubah (Pengampunan)
  10. Surat Yunus (Nabi Yunus A.S.)
  11. Surat Hud (Nabi Huud A.S.)
  12. Surat Yusuf (Nabi Yusuf A.S.)
  13. Surat Ar Ra'd (Guruh)
  14. Surat Ibrahim (Nabi Ibrahim A.S.)
  15. Surat Al Hijr (Daerah Pegunungan)
  16. Surat An Nahl (Lebah)
  17. Surat Al Israa' (Memperjalankan Di Malam Hari)
  18. Surat Al Kahfi (Gua)
  19. Surat Maryam (Maryam)
  20. Surat Thaha (Thaahaa)
  21. Surat Al Anbiya' (Kisah Para Nabi)
  22. Surat Al Hajj (Ibadah Haji)
  23. Surat Al Mu'minun (Orang Mukmin)
  24. Surat An Nur (Cahaya)
  25. Surat Al Furqaan (Pembeda)
  26. Surat Asy Syu'ara' (Penyair)
  27. Surat An Naml (Semut)
  28. Surat Al Qashash (Cerita)
  29. Surat Al 'Ankabuut (Laba-Laba)
  30. Surat Ar Ruum (Bangsa Rumawi)
  31. Surat Luqman (Luqman)
  32. Surat As Sajdah ((Sujud)
  33. Surat Al Ahzab (Golongan Yang Bersekutu)
  34. Surat Saba' (Kaum Saba')
  35. Surat Fathir (Pencipta)
  36. Surat Yaasiin
  37. Surat Ash Shaffat (Yang Bershaf-Shaf)
  38. Surat Shaad
  39. Surat Az Zumar (Rombongan-Rombongan)
  40. Surat Al Mu'min (Orang Yang Beriman)
  41. Surat Fushshilat (Yang Dijelaskan)
  42. Surat Asy Syuura (Musyawarah)
  43. Surat Az Zukhruf (Perhiasan)
  44. Surat Ad Dukhaan (Kabut)
  45. Surat Al Jaatsiyah (Yang Berlutut)
  46. Surat Al Ahqaaf (Bukit Pasir)
  47. Surat Muhammad (Nabi Muhammad SAW)
  48. Surat Al Fath (Kemenangan)
  49. Surat Al Hujuraat (Kamar-Kamar)
  50. Surat Qaaf
  51. Surat Adz Dzaariyaat (Angin Yang Menerbangkan)
  52. Surat Ath Thuur (Bukit)
  53. Surat An Najm (Bintang)
  54. Surat Al Qamar (Bulan)
  55. Surat Ar Rahmaan (Yang Maha Pemurah)
  56. Surat Al Waaqi'ah (Hari Kiamat)
  57. Surat Al Hadid (Besi)
  58. Surat Al Mujadilah (Wanita Yang Mengajukan Gugatan)
  59. Surat Al Hasyr (Pengusiran)
  60. Surat Al Mumtahanah (Wanita Yang Diuji)
  61. Surat Ash Shaff (Barisan)
  62. Surat Al Jumu'ah (Hari Jum'at)
  63. Surat Al-Munafiqun (Orang-Orang Munafik)
  64. Surat At Taghabun (Hari Ditampakkan Kesalahan-Kesalahan)
  65. Surat Ath Thalaaq (Talak)
  66. Surat At Tahrim (Mengharamkan)
  67. Surat Al Mulk (Kerajaan)
  68. Surat Al Qalam (Pena)
  69. Surat Al Haqqah (Kiamat)
  70. Surat Al Ma'arij (Tempat-Tempat Naik)
  71. Surat Nuh (Nabi Nuh A.S)
  72. Surat Al Jin (Jin)
  73. Surat Al Muzzammil (Orang Yang Berselimut)
  74. Surat Al Muddatstsir (Orang Yang Berselimut)
  75. Surat Al Qiyamah (Hari Kiamat)
  76. Surat Al Insaan (Manusia)
  77. Surat Al Mursalat (Malaikat-Malaikat Yang Diutus)
  78. Surat An Naba´ (Berita Besar)
  79. Surat An Naazi´ (Malaikat-Malaikat Yang Mencabut)
  80. Surat 'Abasa (Bermuka Masam)
  81. Surat At Takwir (Menggulung)
  82. Surat Al Infithar (Terbelah)
  83. Surat Al Muthaffifiin (Orang-Orang Yang Curang)
  84. Surat Al Insyiqaaq (Terbelah)
  85. Surat Al Buruuj (Gugusan Bintang)
  86. Surat Ath Thaariq (Yang Datang Di Malam Hari)
  87. Surat Al A´Laa (Yang Paling Tinggi)
  88. Surat Al Ghaasyiyah (Hari Kiamat)
  89. Surat Al Fajr (Fajar)
  90. Surat Al Balad (Negeri)
  91. Surat Asy Syams (Matahari)
  92. Surat Al Lail (Malam)
  93. Surat Adh Dhuhaa (Waktu Dhuha)
  94. Surat Alam Nasyrah /Al Insyirah (Bukankah Kami Telah Melapangkan)
  95. Surat At Tiin (Buah Tin)
  96. Surat Al 'Alaq (Segumpal Darah)
  97. Surat Al Qadr (Kemuliaan)
  98. Surat Al Bayyinah (Bukti Yang Nyata)
  99. Surat Al Zalzalah (Goncangan)
  100. Surat Al 'Adiyat (Kuda Perang Yang Berlari Kencang)
  101. Surat Al Qari'ah (Hari Kiamat)
  102. Surat At Takatsur (Bermegah-Megahan)
  103. Surat Al 'Ashr (Masa)
  104. Surat Al Humazah (Pengumpat)
  105. Surat Al Fiil (Gajah)
  106. Surat Quraisy (Suku Quraisy)
  107. Surat Al Ma'un (Barang-Barang Yang Berguna)
  108. Surat Al Kautsar (Nikmat Yang Banyak)
  109. Surat Al Kafirun (Orang-Orang Kafir)
  110. Surat An Nashr (Pertolongan)
  111. Surat Al Lahab (Gejolak Api)
  112. Surat Al Ikhlas (Memurnikan Keesaan Allah)
  113. Surat Al Falaq (Waktu Subuh)
  114. Surat An Naas (Manusia)
....................................

Tiada ulasan: